Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

9 Cara yang Digunakan Setan untuk Menyesatkan Umat Manusia

Senin 15 Feb 2021 05:50 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Terdapat sejumlah cara yang digunakan setan untuk menyesatkan manusia. Berdoa gangguan setan (Ilustrasi)

Terdapat sejumlah cara yang digunakan setan untuk menyesatkan manusia. Berdoa gangguan setan (Ilustrasi)

Foto: Republika
Terdapat sejumlah cara yang digunakan setan untuk menyesatkan manusia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Setan merupakan musuh terbesar umat manusia. Setan masuk ke dalam hati setiap orang, apakah dia seorang mukmin atau pun kafir. Setan terus melakukan upaya untuk membawa hasutan, keburukan, dan kejahatan ke dalam dada manusia 

Setan juga memiliki pengaruh yang besar pada seseorang yang jauh dari Allah SWT. Bagi mereka yang hatinya tidak beriman, membuat seseorang tenggelam dalam dosa dan dosa besar, serta menjauhkannya dari semua yang baik. 

Sementara bagi orang beriman, setan kesulitan untuk membujuknya terjerumus ke dalam dosa. Allah SWT berfirman: 

قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ* إِإِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ* قَالَ هَٰذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ* إِإِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلَّا مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ

"Ia (Iblis) berkata, “Tuhanku, oleh karena Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, aku pasti akan jadikan (kejahatan) terasa indah bagi mereka di bumi, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya. Kecuali hamba-hamba-Mu yang terpilih di antara mereka. Dia (Allah) berfirman, "Ini adalah jalan yang lurus (menuju) kepada-Ku". Sesungguhnya kamu (Iblis) tidak kuasa atas hamba-hambaKu, kecuali mereka yang mengikutimu, yaitu orang yang sesat." (QS Al Hijr: 39-42). 

Dikutip dari laman Mawdoo3 pada Ahad (14/2), terdapat beberapa cara yang dilakukan setan dalam merayu anak adam, dan berikut beberapa di antaranya:

1. Tazyin, atau kamuflase menghiasi perkara seolah baik. Setan tidak mengarahkan seseorang kepada dosa dan kejahatan, melainkan menghiasinya secara bertahap, misalnya ketika seseorang mendengar azan pada malam musim dingin dan berkata kepadanya, "Tetap santai di tempat tidur, kamu lelah dan capek". 

2. Talbis, atau menipu. Setan mencoba menipu pikiran manusia dengan meyakinkan dia bahwa larangan sebenarnya diperbolehkan. Sebagai contoh, seseorang ingin mendapatkan pinjaman berbasis bunga dari bank untuk membeli rumah atau apartemen. Maka setan mengatakan kepadanya bahwa ini pinjaman diperbolehkan, karena tidak berbuat jahat kepada orang lain.

3. Taswif, setan turut berupaya....

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA