Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

SMF Dukung Peran BPR Syariah dalam Pemulihan Ekonomi

Ahad 14 Feb 2021 16:02 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya

BPR Syariah, ilustrasi

BPR Syariah, ilustrasi

Menurut OJK saat ini setidaknya terdapat lebih dari 160 BPR Syariah di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF menyatakan kesiapan dalam mendukung Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS). Direktur Utama SMF, Ananta Wiyogo mengatakan SMF akan ikut aktif dalam mendorong peningkatan volume KPR iB di Indonesia.

Ananta mengungkapkan, SMF saat ini sedang bergiat meningkatkan volume penyaluran KPR di Indonesia demi mendukung Pemulihan Ekonomi Nasional. Salah satunya dengan menggali potensi BPRS untuk dapat menjadi penyalur pembiayaan perumahan.

Baca Juga

"Dalam mendukung bangkitnya sektor perumahan untuk mendukung Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), SMF mengajak dan siap bergandengan tangan dengan BPR Syariah di Indonesia dalam penyediaan dana menengah panjang untuk pembiayaan perumahan," kata Ananta baru-baru ini.

Ananta memandang industri perbankan syariah di Indonesia telah mengalami perkembangan yang cukup baik, kendati dunia perbankan nasional dihadang pandemi sepanjang tahun 2020. Menurutnya BPR Syariah merupakan bagian dari perbankan syariah nasional memilikii jumlah yang jauh lebih banyak dibandingkan dengan Bank Umum Syariah dan Unit Usaha Syariah.

Data OJK mencatat, saat ini setidaknya terdapat lebih dari 160 BPR Syariah di Indonesia. Ananta mengatakan jumlah BPR Syariah yang banyak ini jelas merupakan sebuah potensi dimana artinya BPR Syariah memiliki aksesbilitas lebih besar untuk menjangkau masyarakat lebih jauh.

Hingga saat ini masih sedikit BPR Syariah yang dalam kegiatan usahanya melakukan penyaluran pembiayaan KPR IB. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA