Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Pengendara Moge Pelanggar Ganjil Genap Didenda Rp250 Ribu

Sabtu 13 Feb 2021 13:39 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Bayu Hermawan

Kapolresta Bogor Kota, Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro dan Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto mengungkap pengendara moge pelanggar ganjil-genap di Balai Kota Bogor, Sabtu (13/2).

Kapolresta Bogor Kota, Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro dan Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto mengungkap pengendara moge pelanggar ganjil-genap di Balai Kota Bogor, Sabtu (13/2).

Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Wali Kota Bogor menegaskan siapapun yang melanggar Perwali akan ditindak.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto mengatakan tiga pengendara motor gede (Moge) yang ikut dalam konvoi dan melanggar aturan ganjil genap dikenakan denda maksimal sebesar Rp250 ribu. Ketiganya telah melanggar Peraturan Wali Kota (Perwali) 107 Tahun 2020 tentang Penerapan Sanksi Administratif untuk Pelanggaran Pembatasan Sosial Berskala Mikro dan Komunitas (PSBMK) di Kota Bogor.

"Mereka dikenakan denda maksimal sesuai dengan aturan, dan sudah diselesaikan juga," ujarnya, Sabtu (13/2).

Baca Juga

Bima Arya menjelaskan, para pelanggar dikenakan denda maksimal, sebab Satgas Covid-19 melihat kemampuan dari para pelanggar. Di mana, para pelanggar ganjil-genap bisa dikenakan sanksi mulai dari Rp 50 ribu hingga Rp 250 ribu.

"Kan kita melihat kondisi, kalau warga tidak mampu tentu kita melihat. Ini ada kemampuan. Dan ini menjadi pelajaran untuk kita semua," kata Bima Arya.

Bima menegaskan, dalam penerapan sistem ganjil-genap yang bertujuan untuk mengurangi mobilitas warga di tengah melonjaknya kasus Covid-19, Pemkot Bogor dan jajaran terkait tindak pandang bulu. Sehingga, siapapun yang melanggar akan ditindak sesuai dengan aturan.

"Ini pesan untuk semua. Kami tidak pandang bulu. Siapapun ditindak sesuai dengan aturan," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA