Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Ini Penyebab Amblesnya Tol Cipali KM 122 Menurut Kemen-PUPR

Rabu 10 Feb 2021 07:23 WIB

Rep: Rahayu Subekti / Red: Nashih Nashrullah

Petugas menyiapkan alat saat memeriksa kondisi jalan tol yang ambles di ruas tol Cikopo-Palimanan (Cipali) KM 122, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, Rabu (9/2/2021). Jalan tol Cipali KM 122 amblas pada hari Selasa (9/2) pukul 03.00 dinihari dan mengakibatkan penutupan jalan serta pemberlakuan lawan arah mulai dari KM 117 sampai KM 126.

Petugas menyiapkan alat saat memeriksa kondisi jalan tol yang ambles di ruas tol Cikopo-Palimanan (Cipali) KM 122, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, Rabu (9/2/2021). Jalan tol Cipali KM 122 amblas pada hari Selasa (9/2) pukul 03.00 dinihari dan mengakibatkan penutupan jalan serta pemberlakuan lawan arah mulai dari KM 117 sampai KM 126.

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Tol Cipali KM 122 ambles pada Selasa (9/2) dini hari

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) kilometer 122+400 ambles pada Selasa (9/2) dini hari. Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengungkapkan amblesnya jalan tol tersebut terjadi karena faktor alam dan cuaca.

“Kejadian pergerakan tanah di Jalan Tol Cipali kilometer 122 terjadi akibat adanya gerusan lereng badan jalan tol yg dipicu oleh curah hujan tinggi,” kata Danang kepada Republika.co.id, Rabu (10/2).

Baca Juga

Dia memastikan, Kementerian PUPR dan PT Lintas Marga Sedaya (LMS) sebagai operator tol tersebut tengah melakukan sejumlah upaya untuk penanganan longsoran tersebut. Beberapa di antaranya yakni pemasangan sheet pile di sisi median untuk untuk proteksi lajur A dari arah Jakarta menuju Semarang. “Selain itu juga dilakukan proteksi potensi gerakan di lokasi sliding,” tutur Danang.

Sebelumnya, Direktur Operasi ASTRA Tol Cipali Agung Prasetyo mengatakan kondisi curah hujan yang tinggi secara terus menerus di Jawa Barat, khususnya di ruas Tol Cipali mengakibatkan kondisi jalan harus dilakukan perawatan. Terutama di ruas Tol Cipali kilometer 122 arah Jakarta.

"Dengan kondisi tersebut menyebabkan jalan tidak dapat dilalui oleh kendaraan sehingga dilakukan penutupan dan diberlakukan contra flow mulai dari kilometer 117 hingga kilometer 126," kata Agung, Selasa (9/2).

Agung mengatakan, ASTRA Tol Cipali memohon maaf atas ketidaknyamanan yang dialami pengguna jalan. Dia mengimbau pengguna jalan untuk mengantisipasi perjalanan sebelum memasuki jalan tol dan tetap berhati-hati khususnya di sekitar lokasi pengerjaan.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA