Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Kurangi Hujan Ekstrem, BPPT Tunggu Arahan Modifikasi Cuaca

Selasa 09 Feb 2021 18:43 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Yudha Manggala P Putra

Operasi Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) yang dilakukan oleh TNI AU, BPPT, BNPB, dan BMKG di Lapangan Udara Halim Perdanakusuma. Ilustrasi

Operasi Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) yang dilakukan oleh TNI AU, BPPT, BNPB, dan BMKG di Lapangan Udara Halim Perdanakusuma. Ilustrasi

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
BBTMC masih menunggu arahan untuk melaksanakan operasi modifikasi cuaca (TMC).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) melalui Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca (BBTMC) masih menunggu arahan untuk melaksanakan operasi Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) redistribusi curah hujan. Hal ini dilakukan untuk mengurangi hujan ekstrem yang melanda wilayah Pulau Jawa saat ini.

"Sejak Desember lalu, upaya mitigasi banjir melalui operasi TMC sudah  diwacanakan pada beberapa rapat koordinasi Kementerian Lembaga untuk antisipasi fenomena La Nina serta faktor cuaca lainnya. Namun hingga saat ini belum ada arahan pelaksanaan operasi TMC, baik di wilayah DKI Jakarta maupun di wilayah-wilayah potensi banjir lainnya," kata Kepala BPPT Hammam Riza, dalam keterangannya, Selasa (9/2).

Berdasarkan prediksi cuaca, sebagian besar wilayah Pulau Jawa, beberapa hari ke depan masih berpotensi terjadi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat. Terkait hal ini, pelaksanaan TMC redistribusi curah hujan wilayah banjir dinilai perlu segera dilakukan.

Hammam menyebut langkah ini sebagai antisipasi makin meluasnya wilayah terdampak banjir. "Merujuk hasil TMC redistribusi curah hujan di Jabodetabek tahun 2020, bahwa TMC redistribusi curah hujan mampu mengurangi curah hujan sebesar 21-47 persen terhadap curah hujan alamnya, maka diharapkan dengan penerapan operasi TMC saat ini akan mengurangi potensi kerugian baik secara ekonomi maupun sosial," kata dia lagi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA