Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Turun, BCA Hanya Raup Laba Bersih Rp 27,1 Triliun pada 2020

Senin 08 Feb 2021 17:18 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Bank BCA

Bank BCA

Foto: dok. Republika
Normalisasi restrukturisasi kredit akan menjadi fokus BCA pada tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- PT Bank Central Asia Tbk mencatatkan laba bersih turun lima persen menjadi Rp 27,1 triliun sepanjang 2020. Hal ini disebabkan biaya pencadangan yang lebih tinggi untuk mengantisipasi potensi penurunan kualitas aset.

Direktur Utama BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan perusahaan membukukan biaya pencadangan sebesar Rp 11,6 triliun, atau naik 152,3 persen secara tahunan. “Secara keseluruhan, laba bersih tercatat sebesar Rp 27,1 triliun, menurun lima persen dibandingkan laba bersih 2019 sebesar Rp 28,6 triliun,” ujarnya saat konferensi pers paparan kinerja BCA secara virtual, Senin (8/2).

Baca Juga

Meskipun terdapat berbagai tantangan pada 2020, menurutnya, rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) sebesar 25,8 persen, lebih tinggi dari ketetapan regulator, dan loan to deposit ratio (LDR) sebesar 65,8 persen. Kemudian rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) sebesar 1,8 persen, dibandingkan 2019 sebesar 1,3 persen, didukung oleh relaksasi kebijakan restrukturisasi. 

Normalisasi restrukturisasi kredit akan menjadi fokus BCA pada 2021. Sebagai tambahan, rasio pengembalian terhadap aset atau return on asset (ROA) sebesar 3,3 persen dan rasio pengembalian terhadap ekuitas atau return on equity (ROE) sebesar 16,5 persen sepanjang 2020.    

“Segala tantangan pada 2020 telah membuktikan pentingnya fokus dan strategi perbankan untuk mengembangkan platform digital, yang mana secara khusus telah membuat BCA siap menghadapi kondisi yang ditimbulkan oleh pandemi Covid-19, termasuk dampaknya pada pembatasan sosial dan mobilitas,” ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA