Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Jaya Suprana: Jangan Rasis dan Sebut Manusia Sebagai Satwa

Selasa 09 Feb 2021 05:01 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Massa yang tergabung dalam Mahasiswa Papua Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme dan Militerisme membentangkan poster saat menggelar unjuk rasa di seberang Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (22/8/2019). Dalam aksi tersebut mereka mengutuk pelaku pengepungan asrama kamasan Papua di Surabaya serta mendesak untuk menangkap dan mengadili aktor intelektual dibalik peristiwa tersebut. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pd.Massa yang tergabung dalam Mahasiswa Papua Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme dan Militerisme membentangkan poster saat menggelar unjuk rasa di seberang Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (22/8/2019). Dalam aksi tersebut mereka mengutuk pelaku pengepungan asrama kamasan Papua di Surabaya serta mendesak untuk menangkap dan mengadili aktor intelektual dibalik peristiwa tersebut. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pd. *** Local Caption ***

Massa yang tergabung dalam Mahasiswa Papua Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme dan Militerisme membentangkan poster saat menggelar unjuk rasa di seberang Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (22/8/2019). Dalam aksi tersebut mereka mengutuk pelaku pengepungan asrama kamasan Papua di Surabaya serta mendesak untuk menangkap dan mengadili aktor intelektual dibalik peristiwa tersebut. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pd.Massa yang tergabung dalam Mahasiswa Papua Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme dan Militerisme membentangkan poster saat menggelar unjuk rasa di seberang Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (22/8/2019). Dalam aksi tersebut mereka mengutuk pelaku pengepungan asrama kamasan Papua di Surabaya serta mendesak untuk menangkap dan mengadili aktor intelektual dibalik peristiwa tersebut. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pd. *** Local Caption ***

Foto: ANTARA FOTO
Jangan lagi ada sebutan satwa pada sesama manusia.

REPUBLIKA.CO.ID, REPUBLIKA.CO.ID, OLEH JAYA SUPRANA, Filsuf, Budayawan, Penggagas Rekor MURI.

Sebutan “Cina” sempat diprotes sebab dianggap menghina para warga Indonesia etnis tertentu. Demi menghapus rasialisme dari bumi Indonesia, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menandatangani surat keputusan resmi melarang sebutan Cina untuk diganti menjadi Tionghoa.

Bahkan, istilah nonpribumi juga dinongratakan sebagai rasialisme.

Kasus sosio-budaya-politik keberatan atas sebutan Cina membuktikan bahwa pada hakikatnya tidak ada pihak yang membenarkan hinaan dengan sebutan beraroma rasialisme.

Sungguh memprihatinkan bahwa setelah istilah Cina dilarang, mendadak muncul sebuah kreasi sebutan beraroma rasialisme baru, kadrun, sebagai akronim nama satwa jenis tertentu, yaitu kadal gurun. 

Diskriminatif

Pada hakikatnya istilah kadrun inkonstitusional sebab melanggar undang-undang antidiskriminasi ras. Saya pribadi, sebagai sahabat Presiden Jokowi sejak beliau masih wali kota Solo, merasa kurang sreg terhadap sebutan kadrun, apalagi dikaitkan dengan keberpihakan kubu politik yang bahkan kemudian mengerucut ke siapa saja yang tidak setuju kebijakan pemerintah.

Mereka yang tega menghina sesama manusia warga Indonesia dengan sebutan satwa pada hakikatnya tidak lebih beradab ketimbang satwa yang tidak pernah melecehkan sesama satwa dengan sebutan manusia.

Maka, saya merasa kurang sreg terhadap sebutan satwa terhadap manusia yang dihinakan kepada sesama warga Indonesia yang tidak propemerintah dan/atau diarahkan ke etnis tertentu. Meski wajar apabila pengguna sebutan kadrun menyatakan bahwa dirinya sama sekali tidak berniat menghina warga etnis tertentu. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA