Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Anak Perempuan Usia 9 Tahun Sudah Bisa Diberi Vaksin HPV

Jumat 05 Feb 2021 21:05 WIB

Red: Ani Nursalikah

Anak Perempuan Usia 9 Tahun Sudah Bisa Diberi Vaksin HPV. Petugas medis (kanan) menyuntikkan vaksin HPV (Human papilloma virus) kepada Siswi Sekolah Dasar.

Anak Perempuan Usia 9 Tahun Sudah Bisa Diberi Vaksin HPV. Petugas medis (kanan) menyuntikkan vaksin HPV (Human papilloma virus) kepada Siswi Sekolah Dasar.

Foto: ANTARA / Fakhri Hermansyah
Vaksin HPV mampu mencegah kanker serviks.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Vaksinasi HPV (human papilloma virus) untuk mencegah kanker leher rahim atau serviks sebaiknya didapatkan perempuan sejak dini. Pemberian vaksin HPV tidak perlu menunggu hingga dewasa.

"Usia 9-10 tahun sudah bisa divaksinasi," kata Dokter Kandungan dan Kebidanan Subspesialis Onkologi RS Universitas Indonesia, Hariyono Winarto dalam Instagram Live "Cegah Kanker Serviks Sejak Dini", Jumat (5/2).

Baca Juga

Sistem imunitas anak-anak lebih baik ketimbang orang dewasa, jadi anak perempuan bisa mendapatkan vaksinasi hanya dua kali. Setelah dewasa, vaksinasi HPV harus diberikan sebanyak tiga kali.

Vaksinasi kedua diberikan jeda sebulan setelah suntikan pertama. Vaksinasi ketiga diberikan enam bulan setelahnya. 

Sama seperti vaksin lain, penerima suntikan bisa mengalami reaksi alergi. Tapi, sama seperti vaksin lainnya yang sudah lazim diberikan kepada masyarakat, vaksin HPV sudah aman.

 

Dokter Hariyono menjelaskan, proses infeksi virus HPV yang mengakibatkan kanker serviks memakan waktu panjang antara tujuh sampai 15 tahun. Namun, yang sering terjadi adalah orang tidak menyadari dirinya sudah terinfeksi virus dan baru mengetahui setelah terkena kanker.

Sebelum menjadi kanker, ada fase prakanker yang terjadi ketika seseorang terinfeksi HPV. Kelainan ini bisa ditemukan lewat deteksi dini, meliputi papsmear, bisa juga IVA (Inspeksi visual dengan asam asetat). Deteksi dini ini sudah digalakkan sebagai program puskesmas. Jika dideteksi sejak fase prakanker, pengobatan bisa segera diberikan.

Dokter itu menyampaikan, sebagian besar infeksi bisa diatasi oleh sistem kekebalan tubuh alami. Namun, bila kekebalan tubuh tak mampu melawan, fase prakanker akan terjadi.

"Angka kesembuhan pada fase ini tinggi sekali, hampir selalu bisa disembuhkan di fase ini," katanya.

Tidak ada gejala pada fase prakanker, sama halnya dengan kanker serviks stadium awal yang minim tanda-tanda. Bila kanker serviks diketahui sejak dini, kemungkinan sembuhnya lebih besar. Namun, semakin tinggi stadiumnya, angka ketahanan hidup pun menurun.

Papsmear atau vaksin terlebih dahulu? Hariyono mengatakan, pasien harus diperiksa terlebih dahulu. Bila serviks normal setelah diperiksa, tanpa pap smear pun pasien boleh mendapatkan vaksinasi.

Untuk perempuan yang pernah terinfeksi HPV, vaksin berfungsi mencegah terulangnya infeksi. Perempuan yang sudah aktif secara seksual juga boleh divaksin untuk membangun sistem imunitas tubuh sehingga tidak terjadi reinfeksi. Kendati demikian, vaksin paling efisien untuk orang yang belum pernah melakukan hubungan seks.

HPV juga bisa menimpa pria, bukan cuma perempuan. Oleh karena itu, vaksinasi HPV tidak hanya bisa diberikan kepada kaum hawa. Dia mengatakan, di beberapa negara sudah ada kebijakan vaksinasi HPV untuk pria.

Bila vaksinasi HPV sudah bisa diberikan sejak anak perempuan berusia sembilan tahun, pap smear paling cepat dilakukan setelah berhubungan seks untuk pertama kalinya. Ada beberapa syarat sebelum pap smear, yakni tidak berhubungan intim selama dua hari, juga tidak menggunakan cairan pembersih antiseptik untuk daerah kemaluan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA