Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Belajar Jadi Pemimpin Profetik dari Nabi Sulaiman

Jumat 05 Feb 2021 14:32 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Pemimpin yang berilmu (Ilustrasi)

Pemimpin yang berilmu (Ilustrasi)

Foto: Wordpress.com
Pemimpin negeri yang adil makmur dan kuat memiliki modal dan karakter positif.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Muhbib Abdul Wahab, Dosen Pascasarjana FITK UIN Syarif Hidayatullah, Wakil Ketua Umum IMLA Indonesia

Salah satu penentu kemajuan dan kejayaan bangsa adalah pemimpin. Karena pemimpin berperan sangat strategis dalam menggerakkan, mengarahkan, memotivasi, menginspirasi, dan memandu perjalanan suatu bangsa menuju masa depannya. Bangsa yang maju pada umumnya dipimpin oleh pemimpin visioner yang cerdas, memiliki kompetensi moral, kepemimpinan, komunikasi dan manajerial yang efektif, memahami psikologi dan aspirasi rakyat yang dipimpinannya.

Sebaliknya, pemimpin yang tidak cakap, tidak kompeten, dan tidak kredibel dipastikan akan merugikan rakyat yang dipimpinnya, bahkan mungkin tidak merasa perlu menjadi “pelayan masyarakatnya” (Sayyid al-qaumi khadimuhum). Apabila pemimpin tidak berpihak kepada kepentingan rakyat yang dipimpinnya, tetapi lebih memihak kepentingan asing atau pihak lain, masa depannya akan terancam menjadi negara gagal (daulah fasyilah). Karena itu, komitmen kebangsaan (nasionalisme) dan keberpihakan terhadap rakyat yang dipimpinnya tidak dapat ditawar atau digadaikan.

Kisah para Nabi dan Rasul yang dihadirkan Alquran sejatinya merupakan manifestasi “laboratorium kepemimpinan” yang patut dijadikan sebagai sumber pembelajaran politik dan kepemimpinan. Berbagai model kepemimpinan, mulai dari Nabi Adam AS, Nuh AS, Ibrahim, Musa AS, Sulaiman AS, dan puncaknya pada figur Nabi Muhammad SAW penting dijadikan sebagai bahan kajian dan refleksi untuk merancang kepemimpinan umat dan bangsa di masa depan, berbasis kepemimpinan profetik.

Dapat ditegaskan para Nabi dan Rasul yang pernah diutus oleh Allah SWT kepada kaum dan umatnya merupakan pemimpin pilihan Tuhan yang patut diteladani. Mereka menghadirkan pola kepemimpinan profetik yang sarat dengan pelajaran yang dapat dipetik (lessons learned).

Kepemimpinan profetik mereka tetap relevan untuk diaktualisasikan dalam konteks kehidupan sosial politik masa kini. Di antara kepemimpin profetik yang menarik dikaji dan dijadikan pelajaran kepemimpinan bangsa masa kini adalah kepemimpin profetik Nabi Sulaiman AS.   

Allah SWT memberikan kepada Nabi Sulaiman AS lima keutamaan sekaligus; nubuwah (kenabian), al-mulk (kerajaan, kekuasaan), kekayaan yang melimpah ruah, multikecerdasan dan keilmuan, dan kebijaksanaan (al-hikmah, wisdom). Keutamaan dan kelebihan ini tidak membuatnya sombong dan arogan, tapi tetap rendah hati, low profil, taat, dan bersyukur kepada-Nya. Dan sungguh, Kami telah memberikan ilmu kepada Dawud dan Sulaiman; dan keduanya berkata, "Segala puji bagi Allah yang melebihkan kami dari banyak hamba-hamba-Nya yang beriman.“ (QS an-Naml [27]: 15). Dan Sulaiman telah mewarisi Dawud, dan dia berkata, "Wahai manusia! Kami telah diajari bahasa burung dan kami diberi segala sesuatu. Sungguh, (semua) ini benar-benar karunia yang nyata.“ (QS an-Naml [27]: 16).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA