Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Pembangunan JPO di Flyover Tapal Kuda Molor

Jumat 05 Feb 2021 13:21 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Jembatan penyeberangan orang (JPO) yang ada di Flyover Flyover Lenteng Agung belum selesai dibangun.

Jembatan penyeberangan orang (JPO) yang ada di Flyover Flyover Lenteng Agung belum selesai dibangun.

Foto: Republika
Molornya pembangunan JPO di dua flyover tapal kuda karena masalah pembebasan lahan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemprov DKI Jakarta menargetkan penyelesaian pembangunan jembatan penyeberangan orang (JPO) di kawasan Flyover Lenteng Agung (flyover tapal kuda) pada Maret 2021 agar segera bisa menyelesaikan persoalan kemacetan di kawasan tersebut.

"Harapan kita pada awal bulan Maret nanti konstruksi jembatan penyeberangan orang selesai sehingga hambatannya itu juga otomatis akan hilang ya," kata Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo.

Syafrin menuturkan selama tiga hari flyover tapal kuda diuji coba, kondisi lalu lintas di sekitar lokasi proyek cukup lancar, namun, sejumlah fasilitas pendukung perlu ditambah termasuk JPO, mengingat masih terjadinya hambatan di kawasan tersebut.

"Dari hasil evaluasi kami, ini kan dioperasionalkan selama tiga hari, dari kondisi trafik lancar. Kemudian ada beberapa fasilitas yang harus kami lengkapi tujuannya agar saat beroperasi seluruh fasilitas pendukung terkait dengan lalin bisa tersedia secara baik," ujarnya.

"Kita harapkan (awal Maret) macet bisa hilang ya, tapi tentu tergantung dari penyelesaiannya JPO-nya," ucapnya.

Sebelumnya, uji coba flyover tapal kuda di Lenteng Agung dan Tanjung Barat, Jakarta Selatan, telah berlangsung selama tiga hari. Pemprov DKI Jakarta sedang mengevaluasi pelaksanaan uji coba flyover ini bersama sejumlah pihak.

Pemprov DKI Jakarta menyampaikan banyak hal yang perlu dievaluasi. Salah satunya mengenai pemantauan arus kendaraan akibat penyempitan jalur imbas pembangunan JPO di sekitar flyover. Nantinya hasil evaluasi ini akan diumumkan di publik.

Sementara itu, Kepala Dinas Bina Marga Provinsi DKI Jakarta Hari Nugroho pernah menyampaikan pembangunan JPO memang molor karena sempat terkendala masalah pembebasan lahan.

"Ya karena kemarin terkendala di pembebasan lahan yang untuk konstruksi JPO (jembatan penyeberangan orang)," kata Hari Nugroho.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA