Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Puluhan Santri Positif Masih Jalani Isolasi di Pesantren

Kamis 04 Feb 2021 18:04 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Friska Yolandha

Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tasikmalaya memantau kondisi para santri terkonfirmasi positif yang menjalani isolasi di Pesantren Al Kautsar, Kecamatan Cineam, Kabupaten Tasikmalaya, Kamis (4/1)

Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tasikmalaya memantau kondisi para santri terkonfirmasi positif yang menjalani isolasi di Pesantren Al Kautsar, Kecamatan Cineam, Kabupaten Tasikmalaya, Kamis (4/1)

Foto: Republika/Bayu Adji P.
Kegiatan belajar tatap muka di pesantren dihentikan sementara.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Santri di Pesantren Al Kautsar di Kecamatan Cineam, Kabupaten Tasikmalaya, yang terkonfirmasi positif Covid-19 masih terus mengalami penambahan. Berdasarkan data terakhir per Kamis (4/1), setidaknya 180 santri dan staf di pesantren itu dinyatakan terkonfirmasi positif Covid-19. Sekira 60 santri yang positif itu masih menjalani isolasi di lingkungan pesantren. 

Pimpinan Pesantren Al Kautsar, ustaz Rifqi Fauzi mengatakan, puluhan santri yang menjalani isolasi di pesantren telah ditempatkan di satu gedung khusus. Artinya, santri yang positif dan negatif dipisahkan satu sama lain. Seluruh santri yang menjalani isolasi di pesantren disebut bertatus tanpa gejala. 

"Hanya ada dua orang mengalami sesak. Itu juga sudah dirujuk ke rumah sakit," kata dia, Kamis.

Ia mengakui sudah ada sebagian santri yang positif Covid-19 pulang ke rumahnya masing-masing. Namun, para santri itu tak dipulangkan ketika sudah diketahui terkonfirmasi positif Covid-19. 

Rifqi menjelaskan, awal kasus Covid-19 diketahui di pesantrennya pada awal Januari 2021. Ketika itu, terdapat tiga orang santri yang mengalami gejala hilangnya indra penciuman mereka. Tiga santri itu kemudian menjalani uji usap (swab test) dan dinyatakan terkonfirmasi positif.

Ia mengaku tak mengetahui secara pasti sumber awal terkonfirmasinya tiga santri itu. Sebab, selama enam bulan belakangan tak ada gejala santri atau pengajar sakit. Pesnatren juga tidak membiarkan santri pulang ke rumahnya ketika libur dan orang tua tidak boleh menjenguk.

"Mungkin karena lingkungan di sinu juga sedang tinggi kasusnya. Mungkin juga kita kena imbasnya," kata dia.

Setelah ada santri yang diketahui positif, pihak pesantren kemudian memberi tahu kondisi itu kepada orang tua santri. Sebagian orang tua berinisiatif untuk menjemput anak mereka pulang.

Namun pihak pesantren tak mengiyakan begitu saja. Terdapat sejumlah persyaratan yang mesti dipenuhi orang tua santri yang hendak menjemput anaknya. Sebab, kondisi mereka belum bisa dipastikan positif atau negatif. 

"Kita buat kebijakan, santri yang akan dibawa pulang itu harus dites swab secara mandiri hari itu juga. Kalau positif, mereka juga harus lapor ke satgas di wilayah setempat," kata Rifqi.

Tak hanya itu syarat yang mesti dipenuhi orang tua santri yang hendak menjemput juga harus menerapkan protokol kesehatan (prokes) secara ketat. Misalnya, santri harus dijemput hanya oleh satu orang dengan kendaraan pribadi. Penjemput juga diimbau menggunakan dua masker.

Menurut Rifqi, pihak pesantren sebenarnya menganjurkan santri yang hendak dijemput dipastikan dulu kondisinya melalui tes swab massal yang akan dilakukan. Ketika nanti telah dipastikan negatif, baru santri akan dipulangkan kepada orang tuanya. 

Namun, ia menambahkan, sebagian orang tua merasa anaknya akan aman jika berada di rumah. "Karena kan di sini banyak orang juga, potensi menularnya lebih besar," kata dia.

Ia menegaskan, pihak pesantren kita memulangkan santri ketika telah terkonfirmasi positif. Melainkan para santri itu belum dites, tapi jika hendak dibawa pulang harus menjalani tes swab secara mandiri. 

"Mereka juga harus menandatangi surat perjanjian apa saja yang harus dilakukan. Karena kami kan tak mau menyebarkan virus ini ke yang lain," kata Rifqi.

Ia menambahkan, saat ini masih ada lebih dari 100 santri yang tinggal di pesantren itu. Sebagaian terkonfimasi positif, dan yang lainnya negatif. Para santri itu telah dipisahkan antara yang positif dan negatif. 

Sementara ini, kegiatan belajar mengajar secara tatap muka para santri di pesantren itu dihentikan sementara. Seluruh pembelajaran dilakukan secara daring. Namun, sementara ini santri tak terlalu dibebankan oleh pelajaran yang ada. Fokus utama pesantren saat ini adalah menyembuhkan para santri yang terkonfirmasi positif.

Jika masa isolasi telah selesai, Rifqi menambahkan, santri akan dikembalikan ke rumah masing-masing. Kegiatan belajar nantinya akan dilakukan secara daring.

"Kalau mau masuk lagi kan sebentar lagi ramadhan. Jadi semester ini kita lakukan secara daring. Mungkin akan berjalan lagi setelah Lebaran," kata dia.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinas Kesehatan Kabupaten Tasikmalaya, Atang Sumardi mengatakan, pihaknya masih terus melakukan pemantauan kondisi santri di pesantren itu. Seluruh penghuni di lingkungan pesantren itu telah menjalani tes swab. Kini, tinggal pemantauan kepada santri yang masih menjalani isolasi.

"Masih ada sebagian yang isolasi. Sementara yang negatif sudah dipulangkan sebagian," kata dia.

Ia mengatakan, kemunculan klaster penyebaran Covid-19 di lingkugan pesantren di Kabupaten Tasikmalaya untuk kesekian kalinya itu harus menjadi perhatian bagi pesantren lainnya. Sebab, potensi penularan Covid-19 di lingkungan pendidikan itu cukup tinggi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA