Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Baterai Listrik Jadi Industri Masa Depan

Rabu 03 Feb 2021 03:50 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Karyawan mengganti baterai sepeda motor listrik di Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU), Gedung Direktorat Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Kementerian ESDM), Jakarta, Senin (21/12/2020).  Ilustrasi

Karyawan mengganti baterai sepeda motor listrik di Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU), Gedung Direktorat Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Kementerian ESDM), Jakarta, Senin (21/12/2020). Ilustrasi

Foto: ADITYA PRADANA PUTRA/ANTARA
Indonesia diharap bisa memanfaatkan momentum untuk menguasai rantai pasok industri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Menteri BUMN Pahala Mansury mengungkapkan baterai listrik akan menjadi industri di masa depan. Indonesia diharapkan bisa memanfaatkan momentum untuk menguasai rantai pasok industri yang sangat strategis buat dunia itu.

"Indonesia punya potensi yang luar biasa, dan ini betul-betuk merupakan satu momentum di mana Indonesia bisa menguasai secara terintegrasi sebuah value chain dari hulu ke hilir untuk industri besar dan sangat strategis buat dunia. Semua orang di dunia sedang membicarakan bahwa the future is battery (baterai adalah masa depan)," katanya dalam konferensi pers virtual di Jakarta, Selasa (2/2).

Pahala mengutip artikel di salah satu pemberitaan yang mengatakan bahwa dulu disebutkan bahwa masa depan ada di plastik karena tingginya penggunaan plastik. Namun, kini ungkapan tersebut berubah menjadi baterai adalah masa depan lantaran di masa mendatang semua energi akan bisa dikonservasikan dalam bentuk baterai.

Ia mengatakan Indonesia sebagai negara dengan ekonomi terbesar ke tujuh di dunia pada 2020 memiliki posisi yang kuat untuk bisa membangun industri kendaraan listrik (electric vehicle/EV) dan baterai EV yang terintegrasi. Terlebih dengan dukungan sebagai negara terbesar di dunia yang memiliki cadangan nikel, bahan baku utama baterai EV.

"Ini yang ke depan perlu kita perhatikan. Jangan sampai kita memiliki sumber daya yang cukup tapi kita tidak manfaatkan keunggulan yang kita miliki," katanya.

Pahala juga mengingatkan agar jangan sampai kesalahan di masa lampau terulang di mana Indonesia hanya sekadar mengekspor sumber daya mineral namun tidak memanfaatkan potensi penciptaan nilai tambah produknya. Pengembangan industri baterai kendaraan listrik diperkirakan akan memberi dampak bagi perekonomian nasional sebesar 25 miliar dolar AS atau sekitar Rp 400 triliun pada 2027 mendatang.

"Pengaruh industri ini luar biasa, diperkirakan pada 2027 nanti dampaknya terhadap PDB bisa mencapai 25 miliar dolar AS atau mendekati Rp 400 triliun dan mempekerjakan sekitar kurang lebih 23 ribu karyawan," katanya.

Holding Baterai Listrik Ditarget Rampung Tahun Ini
Kementerian BUMN menargetkan pembentukan holding BUMN yang akan membangun industri baterai kendaraan listrik bisa rampung pada semester pertama tahun ini.

Holding tersebut terdiri atas empat perusahaan. Di antaranya PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau MIND ID, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), PT Pertamina (Persero), dan PT Perusahaan Listrik Negara (Persero).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA