Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Muslim India, Salah Satu Minoritas Tertindas di Dunia

Selasa 02 Feb 2021 10:00 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

Muslim India, Salah Satu Minoritas Tertindas di Dunia. Foto: Warga muslim meninggalkan lingkungan rumahnya yang mayoritas warga Hindu pascabentrok massa pendukung dan penentang UU Kewarganegaraan India berujung rusuh di New Delhi, India.

Muslim India, Salah Satu Minoritas Tertindas di Dunia. Foto: Warga muslim meninggalkan lingkungan rumahnya yang mayoritas warga Hindu pascabentrok massa pendukung dan penentang UU Kewarganegaraan India berujung rusuh di New Delhi, India.

Foto: Rajat Gupta/EPA EFE
Muslim India menjadi salah satu minoritas yang tertindas di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI—Di India, Muslim membentuk hampir 15 persen dari populasi atau lebih dari 200 juta orang dari 1,39 miliar orang India. Meski menjadi agama terbesar kedua setelah Hindu, Muslim di India telah menjadi salah satu kelompok minoritas yang tertindas terbesar di dunia.

Perdana Menteri India Narendra Modi yang beragama Hindu telah menargetkan Muslim dalam peraturan yang dia buat, mulai dari yang berujung pada hukuman penjara hingga deportasi. Sejak partai politik Modi, Partai Bharatiya Janata, memenangkan mayoritas besar dalam pemilihan parlemen pada Mei 2019, penargetan itu semakin memburuk.

Baca Juga

Pada Desember 2019 India mengeluarkan undang-undang kewarganegaraan yang konon dibuat untuk memberikan kewarganegaraan kepada minoritas yang dianiaya dari negara tetangga. RUU Amandemen Kewarganegaraan (CAB) yang memperbarui Undang-Undang Kewarganegaraan 1955 menyediakan rute yang dipercepat bagi warga negara untuk berbagai kelompok agama, termasuk Hindu, Kristen, dan Buddha. Namun, Muslim tidak termasuk dalam RUU tersebut yang memicu kemarahan dan protes yang terkadang disertai kekerasan selama berbulan-bulan.

Untuk meredam kemarahan dan protes publik, Menteri Dalam Negeri Amit Shah mengatakan, alasan mereka tidak memasukkan Muslim dalam undang-undang adalah karena, "Muslim di India adalah warga negara kami, mereka tidak akan disiksa.”

“Apa yang Anda inginkan? Semua Muslim yang datang dari seluruh dunia harus diberikan kewarganegaraan India? Ini tidak mungkin,” ujarnya yang dikutip di Millennial Source, Selasa (2/2).

Protes juga dilontarkan terkait dengan Daftar Warga Nasional (NRC) yang telah berjanji akan diterapkan di seluruh negeri. NRC dimaksudkan untuk mengidentifikasi imigran tidak berdokumen di India dengan tujuan agar mereka dideportasi.

Namun, NRC sebagian besar telah mengecualikan Muslim, membuat jutaan orang berpotensi rentan ditempatkan di kamp-kamp penahanan dan dideportasi. Akibatnya, banyak Muslim yang telah tinggal di India selama beberapa generasi tetapi tidak memiliki dokumentasi yang diperlukan untuk membuktikan kewarganegaraan mereka, yang menjadi sasaran.

Mantan wakil presiden India, Hamid Ansari, seorang Muslim yang menjabat dari 2007 hingga 2017, mengatakan, setelah meninggalkan jabatannya bahwa komunitas Muslim di India merasa "tidak aman." Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Ansari menyesalkan "lenyapnya" sekularisme dari pemerintah India.

Dalam laporan yang dirilis pada 2020, Freedom House, sebuah organisasi nirlaba yang didanai AS yang mengadvokasi demokrasi, kebebasan politik dan hak asasi manusia, menempatkan penindasan terhadap Muslim di India dalam konteks "serangan" global terhadap demokrasi dan pluralisme (atau keragaman dalam politik tubuh).

Laporan yang berjudul “Perjuangan Tanpa Pemimpin untuk Demokrasi,” itu menyatakan, “Pemerintah India telah membawa agenda nasionalis Hindu ke tingkat yang baru dengan serangkaian kebijakan yang mencabut hak-hak berbagai segmen populasi Muslim, mengancam masa depan demokrasi negara yang telah lama dipandang sebagai benteng potensial kebebasan di Asia dan dunia.”

Sebuah laporan video tahun 2019 dari DW News yang berbasis di Jerman mengungkapkan bahwa beberapa Muslim yang tinggal di negara bagian Assam, India timur laut, diperintahkan untuk bertanggung jawab membangun pusat-pusat penahanan yang kemungkinan besar akan mereka tempati begitu NRC berlaku.

Sumber:

https://themilsource.com/2021/02/01/muslims-in-india-are-being-subjected-to-worsening-persecution-under-prime-minister-modi/

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA