Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Pemkot Bekasi Maksimalkan Relawan di Wilayah Kasus Tertinggi

Senin 01 Feb 2021 19:20 WIB

Rep: Uji Sukma Medianti/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Kapolsek Bekasi Kota Kompol Armayni meninjau rapid test gratis di kawasan Jalan Kalimalang perbatasan Jakarta-Bekasi, Jawa Barat, Kamis (31/12). Sejumlah pengendara yang hendak berpergian dan terjaring razia diimbau untuk melakukan rapid test covid-19 yang disediakan Polsek Bekasi Kota dalam rangka Operasi Lilin Jaya 2020 dan razia protokol kesehatan guna mengantisipasi lonjakan kasus covid-19 menjelang perayaan tahun baru 2021. Republika/Thoudy Badai

Kapolsek Bekasi Kota Kompol Armayni meninjau rapid test gratis di kawasan Jalan Kalimalang perbatasan Jakarta-Bekasi, Jawa Barat, Kamis (31/12). Sejumlah pengendara yang hendak berpergian dan terjaring razia diimbau untuk melakukan rapid test covid-19 yang disediakan Polsek Bekasi Kota dalam rangka Operasi Lilin Jaya 2020 dan razia protokol kesehatan guna mengantisipasi lonjakan kasus covid-19 menjelang perayaan tahun baru 2021. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Pemkot Bekasi gandeng kepolisian dan dandim lacak pasien Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI — Pemerintah Kota Bekasi akan fokus pada pelacakan di wilayah dengan kasus tertinggi Covid-19. Hal ini sekaligus mengevaluasi adanya Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) sejak 11 Januari 2021.

Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi, mengatakan, pihaknya tak lagi menyebarluaskan relawan namun akan fokus dalam menanggulangi kasus di wilayah dengan kasus tertinggi.

"Kita nggak lagi menyebarluaskan relawan tapi preventif (pencegahan) sampai tanggal 8 Februari," jelas Pepen, sapaan akrabnya, Senin (1/2).

Politisi Partai Golkar ini menuturkan, wilayah dengan kasus tertinggi akan dilacak sampai ke akarnya. Nanti, pihaknya akan bekerja sama dengan Kapolres Metro Bekasi Kota dan juga Dandim untuk mencatat warga by name by address. 

"Nah ada warga yang banyak penyebarannya. Desain dengan pak kapolres, dandim, desain by name by address. Kalau bisa isolasi di rumah bila memenuhi syarat, ada yang di stadion," kata dia.

Di samping itu, Pepen juga menyatakan jika rumah sakit di wilayahnya masih mampu menampung pasien. Kendati, tingkat keterisian telah mencapai ambang batas.

"Makanya di rumah sakit. Sudah kita sudah siapkan rumah sakit di Utara. Sudah ada empat RS yang mampu," ujarnya.

Adapun, data yang dirilis Dinas Kesehatan Kota Bekasi menunjukkan, dua kecamatan dengan kasus terbanyak jatuh pada Kecamatan Rawalumbu serta Bekasi Timur dalam satu pekan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA