Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Wismoyo: Militer Tulen Tapi Humanis

Senin 01 Feb 2021 14:20 WIB

Red: Elba Damhuri

Jenderal Feisal Tanjung (kiri) dan Jenderal Wismoyo Arismunandar hadir di Upacara serah terima jabatan (sertijab) Panglima Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Pangab) dari Try Sutrisno kepada Edi Sudrajad di Mabes Tentara Nasional Indonesia Cilangkap Jakarta Timur (20/2/1993).Bakhtiar Phada/Republika

Foto:
Suatu hari, Wismoyo Arismunandar mengundang wartawan yang mengkritiknya pedas.

Saya juga pernah menemani beliau rapat Direksi dan Komisaris XL di Kuala Lumpur. Saat pulang, di bandara KLIA beliau bilang ke saya agar beli oleh oleh untuk isteri saya. Karena tahu isteri saya suka dengan tas Harrods dari Inggris, saya ambil satu yang menurut saya cukup mahal. Sambil tertawa beliau berkata: “Kamu ini kok beliin isteri tas plastik sih. Kalau untuk pacar pasti yang lebih bagus. Ayo saya aja yang pilihin”. Pendek cerita Wismoyo membelikan tas bermerek yang memang bagus dan lebih mahal dari tas berbahan plastik buatan Harrods.

Dalam satu kesempatan beliau sangat tersinggung atas tulisan wartawan dari salah satu media cetak ternama di Indonesia menyangkut keuangan KONI dan pembinaan atlet. Dia langsung mengajak saya dan beberapa pengurus lainnya berbuka puasa dengan pemimpin redaksi media tersebut. Beliau secara terbuka memaparkan bagaimana keuangan KONI Pusat dan proses penggalangan yang dilakukannya.  Dia juga terbuka mengungkapkan ketidaksukaan dengan tulisan tersebut. 

Tapi yang paling menarik adalah saat acara perayaan ulang tahun Wismoyo yang dihadiri wartawan dan pengurus KONI. Tiba tiba beliau memanggil wartawan yang mengkritik kebijakan Wismoyo. Seluruh peserta yang hadir terdiam dan agak cemas. Ternyata Wismoyo memberikan kejutan berupa hadiah jam tangan sebagai lambang persahabatan sambil memegang kepala si wartawan. Seluruh hadirin lega dan bertepuk tangan menyambut inisiatif beliau.  

Seusai kerusuhan Mei 1998, saya sempat bertanya apakah Pak Wismoyo tidak tertarik untuk terjun ke politik? Menurut dia, politik tidak cocok dengan karakter dia yang telah dibangun dari disiplin militer. Di politik, siapapun bisa meakukan kritik dan mengolok olokkan pemimpinnya.  Wismoyo sedih melihat keributan yang sering mewarnai dunia politik Indonesia. “Kesetiaan saya tegak lurus ke pemimpin nasional, siapapun dia”, ujar Wismoyo.

Menurut artikel di Forbes “Human Leadership: What it looks like, and why we need it in the 21st century” pada intinya menyatakan bahwa Kepemimpinan Humanis sangat dibutuhkan agar pemimpin mampu menjadi sumver inspirasi bagi organisasi dan masyarakat luas. Beberapa ketrampilan yang harus dimiliki antara lain Self Love, Self Leadership, dan Self Learning.

Self Love menyangkut pada adanya rasa saling menghargai dan cinta yang berkelanjutan antara pemimpin dan bawahannya. Self Leadership adalah di mana pemimpin memahami perlunya seorang pemimpin membangun hubungan yg transformatif  dengan bawahan. Self Learning adalah upaya pemimpin untuk terus memberikan nilai tambah bagi bawahan. Pemimpin adalah agen perubahan yang paling utama dari organisasi. 

Ketiga ketrampilan kepemimpinan humanis tersebut jelas dimiliki seorang  Wismoyo Arismunandar. Almarhum selain mampu menjadi motivator, inspirator, juga transformasikan semangat para atlet dan rekan kerjanya. Bahkan menjelang akhir kepemimpinannya di KONI Pusat Wismoyo menandatangani kerjasama dengan Neloe, tentang dukungan dana selama 5 tahun ke depan. Agar kepengurusan selanjutnya lebih mudah dalam mengelola organisasi olahraga KONI Pusat.

Dunia olahraga Indonesia sangat kehilangan pemimpin humanis, berwawasan jauh ke depan. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA