Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Ilmuwan Temukan Pewarna Ungu di Zaman Nabi Daud dan Sulaiman

Ahad 31 Jan 2021 16:43 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Para arkeolog menemukan kain berwarna ungu yang diyakini berasal dari masa pemerintahan Nabi Daud AS dan Nabi Sulaiman AS di Israel.

Para arkeolog menemukan kain berwarna ungu yang diyakini berasal dari masa pemerintahan Nabi Daud AS dan Nabi Sulaiman AS di Israel.

Foto: Israeli Antiquities Authority via the indepen
Pewarna ungu sering kali lebih berharga dibandingkan emas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para arkeolog menemukan kain berwarna ungu yang diyakini berasal dari masa pemerintahan Nabi Daud AS dan Nabi Sulaiman AS di Israel. Kain tersebut seolah mengembalikan ke era 1570 SM di Fenisia.

Kain ini ditemukan saat ilmuwan memeriksa tekstil berwarna dari Timna Valley, distrik produksi tembaga kuno di wilayah selatan Israel. Para peneliti terkejut menemukan sisa-sisa kain tenun, rumbai, dan serat wol yang diwarnai dengan warna ungu royal.

Penanggalan radiokarbon mengkonfirmasi sampel tersebut berasal dari sekitar 1000 SM, sesuai dengan dugaan kerajaan Daud dan Sulaiman di Yerusalem. Naama Sukeni, kurator penemuan organik di israel Antiquites Authority mengatakan ini adalah penemuan yang sangat menarik dan penting.

“Ini adalah potongan tekstil pertama yang pernah ditemukan dari zaman Daud dan Sulaiman, yang diwarnai dengan pewarna ungu yang bergengsi. Di zaman kuno, pakaian ungu dikaitkan dengan bangsawan, dengan pendeta, dan, tentu saja, dengan bangsawan,” ujar Sukenik, dilansir The Independent, Ahad (31/1).

Warna ungu yang indah, fakta bahwa warna itu tidak pudar. Warna ini ditemukan dalam jumlah kecil di tubuh moluska, semuanya menjadikan pewarna yang paling bernilai tinggi, yang seringkali harganya lebih mahal dari emas.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One, warna ungu sejati argaman dihasilkan dari kelenjar yang terletak di dekat rektum tiga spesies moluska yang berasal dari Laut Mediterania. Warna ungu dihasilkan melalui proses distilasi kompleks yang berlangsung selama beberapa hari.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA