Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Vietnam Beri Izin Penggunaan Vaksin AstraZeneca

Sabtu 30 Jan 2021 12:54 WIB

Red: Nidia Zuraya

Vaksin Covid-19 yang dikembangkan AstraZeneca (ilustrasi). Vietnam memberikan izin penggunaan bagi vaksin Covid-19 dari perusahaan asal Inggris, AstraZeneca.

Vaksin Covid-19 yang dikembangkan AstraZeneca (ilustrasi). Vietnam memberikan izin penggunaan bagi vaksin Covid-19 dari perusahaan asal Inggris, AstraZeneca.

Foto: EPA
Vietnam sempat berhasil menghentikan penularan Covid-19 dengan nihil kasus.

REPUBLIKA.CO.ID, HANOI -- Vietnam memberikan izin penggunaan bagi vaksin Covid-19 dari perusahaan asal Inggris, AstraZeneca. Izin ini diberikan di tengah kemunculan kembali wabah di negara itu dengan jumlah penambahan 34 kasus baru pada Sabtu (30/1).

Pemerintah Vietnam sebelumnya menyatakan bahwa pihaknya telah melakukan pembicaraan untuk mendapat pasokan vaksin sebanyak 30 juta dosis dari AstraZeneca. Pada Jumat (29/1) malam, Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc menyebut Vietnam harus telah mendapatkan vaksin di kuartal pertama tahun ini.

Vietnam sempat berhasil menghentikan penularan Covid-19 dengan nihil kasus untuk beberapa lama, namun negara berpenduduk 98 juta jiwa itu kembali mengalami wabah dengan kasus yang terbaru ini tercatat pada Kamis (28/1) dan menyebar ke Ibu Kota Hanoi.

Baca Juga

Di waktu yang sama, partai berkuasa tengah menyelenggarakan kongres lima tahunan untuk memilih pemimpin baru.

Dari 34 kasus yang dilaporkan pada Sabtu, sebanyak 32 di antaranya ditemukan di Provinsi Hai Duong, pusat wabah, dan dua lainnya di provinsi tetangga, Quang Ninh, kata Kementerian Kesehatan dalam sebuah pernyataan.

Kota pelabuhan Haiphong, lokasi ditemukannya satu kasus yang terkait dengan wabah gelombang baru, menyatakan pihaknya akan meminta secara terpisah sebanyak dua juta dosis vaksin untuk populasi di sana.

Sejauh ini, Vietnam mencatat lebih dari 1.700 kasus secara total sejak pertama kali wabah terdeteksi di negara itu pada tahun lalu, dengan 873 penularan lokal, kata kementerian menambahkan.

 

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA