Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Penanganan Merapi Tetap Terapkan Protokol Kesehatan Ketat

Jumat 29 Jan 2021 16:17 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agus Yulianto

 Wakil Bupati Sleman, Sri Muslimatun.

Wakil Bupati Sleman, Sri Muslimatun.

Foto: dok. Pemkab Sleman
Warga tetap harus mengikuti protokol kesehatan dan melakukan rapid test bagi relawan.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Aktivitas vulkanik Gunung Merapi beberapa hari belakangan membuat banyak masyarakat sekitar kembali harus mengungsi. Namun, pandemi yang masih berlangsung membuat penanganan pengungsi harus tetap menerapkan prokes ketat.

Wakil Bupati Sleman, Sri Muslimatun mengimbau, pengungsi agar tetap menerapkan protokol kesehatan pencegahan covid-19. Tempat untuk pengungsi sendiri sudah dilengkapi sekat-sekat agar warga tetap menjaga protokol kesehatan ketat.

photo
Warga beristirahat di pengungsian Purwobinangun, Pakem, Sleman, D.I Yogyakarta, Rabu (27/1/2021). Sekitar 150 warga Turgo lereng Gunung Merapi mengungsi ke barak pengungsian Purwobinangun menyusul terjadinya erupsi Gunung Merapi sejauh 3 km yang mengarah ke barat daya pada pukul 12.53 WIB. - (ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko)
 
 
Fasilitas lain seperti dapur umum, layanan kesehatan dan kamar mandi disediakan demi kenyamanan pengungsi. Selain itu, sesuai dengan protokol kesehatan, Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman menyediakan pos swab bagi para petugas dan relawan.

"Penanganan pengungsi di era pandemi, warga tetap harus mengikuti protokol kesehatan dan melakukan rapid test bagi relawan. Pemerintah, warga, dan petugas juga sudah melakukan kewajibannya masing-masing sesuai dengan SOP," kata Sri, Jumat (29/1).

Hal itu disampaikan usai meninjau kondisi barak pengungsian erupsi Merapi di Purwobinangun Kapanewon Pakem. Di barak pengungsian itu ada 65 kepala keluarga terdiri dari 76 laki-laki, 77 perempuan, 36 balita, satu ibu dan 26 lansia.

Sebagian besar pengungsi berasal dari Dusun Turgo yang berada di pinggiran Kali Boyong dan pengungsi dari RT 3 dan RT 4 ada 153 orang. Kepada pengungsi, Sri berpesan agar tetap responsif, tidak boleh panik dan percaya diri.

"Ketika tandanya sudah ada harus patuh terhadap aturan dan standar prosedur operasional karena keselamatan itu diperoleh dari sana," ujar Sri. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA