Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Pupuk Kaltim Tingkatkan Produktivitas Padi Gorontalo

Kamis 28 Jan 2021 18:43 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Gita Amanda

Program Agro Solution Pupuk Kaltim berhasil meningkatkan hasil pertanian Gorontalo, khususnya komoditas padi dengan produktivitas mencapai 80 persen.

Program Agro Solution Pupuk Kaltim berhasil meningkatkan hasil pertanian Gorontalo, khususnya komoditas padi dengan produktivitas mencapai 80 persen.

Foto: facebook.com/pupukkaltim
Pupuk Kaltim bersama Pupuk Indonesia optimistis target kemandirian petani tercapai

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Program Agro Solution Pupuk Kaltim berhasil meningkatkan hasil pertanian Gorontalo, khususnya komoditas padi dengan produktivitas mencapai 80 persen. Keberhasilan ditandai dengan panen demplot oleh Direktur Utama Pupuk Kaltim Rahmad Pribadi bersama Wakil Ketua DPR Rachmat Gobel di Desa Hutabohu, Kecamatan Limboto Barat Gorontalo, pada Rabu (27/1).

Rahmad mengatakan, dari 3 bulan demplot program Agro Solution di atas lahan 1,5 hektare, produktivitas padi yang dihasilkan mencapai 10 ton, dari sebelumnya maksimal 5-6 ton per hektare. Hal ini membuktikan efektivitas program Agro Solution, sebagai solusi pertanian terintegrasi dengan pemakaian pupuk non subsidi yang melibatkan kerjasama multipihak.

"Melihat keberhasilan program Agro Solution, Pupuk Kaltim bersama Pupuk Indonesia Grup optimistis target ketahanan pangan dan kemandirian petani dapat tercapai secara maksimal," ujar Rahmad.

Menurut Rahmad, inti gagasan program Agro Solution sebagai upaya meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan petani, dengan memperbaiki sub margin atau rantai pasok mulai hulu hingga hilir, melalui pendampingan secara optimal. Mulai dari kesiapan petani, penyediaan agro input seperti pupuk dan obat tanaman, termasuk pendanaan petani melalui kerjasama Himbara untuk pengelolaan lahan, hingga offtaker untuk jaminan pembelian hasil pertanian dengan harga yang lebih baik.

"Adanya kemudahan dan jaminan yang diberikan, petani bisa lebih maksimal mengelola lahan dan komoditas, didukung pendampingan berkelanjutan serta asuransi pertanian untuk antisipasi gagal panen," ungkap Rahmad.

Rahmad meyakini jika konsep pertanian Agro Solution terlaksana secara berkesinambungan, maka hasil pertanian masyarakat dan daerah mampu lebih maksimal. Hal itu mengingat pelaksanaan program yang telah dijalankan di berbagai wilayah distribusi Pupuk Kaltim dan Pupuk Indonesia Grup, menunjukkan kenaikan hasil signifikan yang diikuti peningkatan kesejahteraan petani.

"Selama 2020, Pupuk Kaltim telah melaksanakan Agro Solution lebih dari 2 ribu hektare di berbagai daerah dan ke depan akan terus kami perluas, termasuk di Gorontalo," ungkap Rahmad .

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA