Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Terinspirasi Christchurch, Remaja Singapura Ditangkap

Kamis 28 Jan 2021 10:15 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Esthi Maharani

Remaja Singapura berencana menyerang Masjid Assyafaah dan Masjid Yusof Ishak

Remaja Singapura berencana menyerang Masjid Assyafaah dan Masjid Yusof Ishak

Foto: ABC
Remaja Singapura diduga merencanakan serangan teroris di dua masjid Singapura.

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Seorang remaja berusia 16 tahun ditangkap di Singapura. Ia diduga merencanakan serangan teroris di dua masjid Singapura yang terinspirasi oleh pembantaian Christchurch tahun 2019.

Pihak berwajib menyebut, remaja yang digambarkan sebagai 'orang Kristen Protestan dari etnis India' ini merupakan orang pertama yang ditahan karena menyembunyikan pandangan ekstremis sayap kanan.

"Dia meradikalisasi diri, dimotivasi oleh antipati yang kuat terhadap Islam dan ketertarikan pada kekerasan," kata sebuah pernyataan dari Kementerian Dalam Negeri Singapura, dilansir di ABC, Kamis (28/1).

Dalam keterangan yang sama, pihak berwajib menyebut, remaja ini menonton sebuah video yang menyiarkan secara langsung serangan teroris di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, pada 15 Maret 2019. Ia juga membaca manifesto penyerang Christchurch, Brenton Tarrant.

Tarrant merupakan warga negara Australia yang melakukan penembakan dan membunuh 51 orang. Aksinya ini juga menyebabkan 40 orang lainnya terluka.

Dia mengaku bersalah atas pembunuhan dan terorisme yang dilakukan dan dijatuhi hukuman oleh pengadilan Selandia Baru seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat.

Remaja Singapura itu berencana menyerang Masjid Assyafaah dan Masjid Yusof Ishak menggunakan parang pada 15 Maret. Tanggal ini persis seperti pembantaian yang terjadi di Christchurch.

"Seperti Tarrant, pemuda itu bermaksud mengemudi di antara dua lokasi penyerangan. Karena itu, ia menyusun rencana untuk mendapatkan kendaraan yang digunakan selama penyerangan," tulis pemerintah dalam keterangannya.

Remaja tersebut juga diduga membeli rompi taktis secara daring. Rompi ini dimaksudkan untuk dihias dengan simbol ekstremis sayap kanan. Ia juga berencana memodifikasi agar bisa dipasangi kamera yang berfungsi menyiarkan langsung serangan tersebut.

"Dia juga menonton video propaganda ISIS dan sampai pada kesimpulan yang salah. Ia menilai, ISIS mewakili Islam dan Islam meminta pengikutnya untuk membunuh kafir," kata pernyataan itu.

Sebuah laporan dari Institute for Economics and Peace yang dirilis tahun lalu menemukan fakta, serangan yang dilakukan oleh ekstremis sayap kanan di seluruh dunia telah meningkat 250 persen dibandingkan lima tahun sebelumnya.

Terkait serangan ini, Dewan Agama Islam Singapura mengatakan, pihaknya merasa prihatin dan sedih dengan dugaan plot tersebut.

"Kami mengutuk semua tindakan teror dan kekerasan. Mereka tidak memiliki tempat dalam agama apa pun. Tindakan ini akan memecah belah komunitas," kata lembaga ini dalam sebuah pernyataan.

Dewan Agama Islam juga menambahkan aksi itu sebagai insiden yang terisolasi. Mereka bersyukur badan keamanan dapat mendeteksi lebih awal. Komunitas Muslim Singapura diketahui mewakili sekitar 14 persen dari populasi negara Asia Tenggara.

Di sisi lain, Dewan Gereja Nasional Singapura mengatakan, pihaknya sangat sedih dengan insiden ini. Mereka tidak menyangka seorang pemuda yang menghadiri gereja telah merencanakan serangan itu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA