Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Lawan Covid-19, PMI Banten Optimalkan Plasma Konvalesen

Rabu 27 Jan 2021 20:37 WIB

Red: Gita Amanda

Ketua PMI Provinsi Banten Ratu Tatu Chasanah saat Musyawarah Kerja (Muker) PMI Banten di Kota Serang, Rabu (27/1).

Ketua PMI Provinsi Banten Ratu Tatu Chasanah saat Musyawarah Kerja (Muker) PMI Banten di Kota Serang, Rabu (27/1).

Foto: Pemprov Banten
PMI terus bergerak dalam penanggulangan pandemi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Palang Merah Indonesia (PMI) terus bergerak dalam penanggulangan pandemi Covid-19. Bahkan tahun ini, salah satu fokus program kerja PMI Provinsi Banten adalah mengoptimalkan penggunaan plasma konvalesen untuk membantu pasien Covid-19 yang tengah menjalani perawatan.

Ketua PMI Provinsi Banten Ratu Tatu Chasanah mengatakan, PMI Banten bersama delapan PMI kabupaten/kota terus bekerja membantu pemerintah menangani Covid-19. “Sekarang kami sedang pada pemanfaatan plasma konvalesen. Kita mendorong yang sudah sembuh dari Covid-19 untuk menjadi pendonor plasma konvalesen. Ini sesuai arahan PMI pusat,” kata Tatu di sela-sela Musyawarah Kerja (Muker) PMI Banten di Kota Serang, Rabu (27/1).

Menurutnya, saat ini baru tiga unit donor darah (UDD) yang melaksanakan pelayanan plasma konvalesen, yakni Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan. “Kita sudah banyak berikan, dan yang menerima plasma dilihat penyembuhannya lebih cepat. Berarti ini kan sangat bermanfaat,” ujarnya.

photo
Ketua PMI Provinsi Banten Ratu Tatu Chasanah saat Musyawarah Kerja (Muker) PMI Banten di Kota Serang, Rabu (27/1). - (Pemprov Banten)

PMI Banten terus memberikan dukungan terhadap PMI kabupaten/kota, termasuk pelayanan UDD. Tahun 2020, telah diberikan total bantuan anggaran untuk UDD PMI Kota Tangerang, Kabupaten Serang, dan Kota Tangsel sebesar Rp 547,89 juta. Saat ini, UDD PMI Kota Tangerang sudah mendapat sertifikasi CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik) dari Badan POM.

Terkait Muker PMI Banten, Tatu menyampaikan, program prioritas yang yang direncanakan mengikuti rencana strategis yang ditetapkan PMI pusat. “Kami PMI Banten dan PMI kabupaten/kota tunduk patuh terhadap apa yang diperintahkan oleh pusat. Bahkan mulai dari program, pelatihan, dan pelaporan, semua dinilai PMI pusat,” ujarnya.

Menurutnya, PMI pusat memberikan penilaian rutin terhadap PMI di daerah. Mulai dari kategori merah, kuning, dan hijau. “Alhamdulillah Provinsi Banten, berkat kinerja teman-teman PMI kabupaten/kota, masuk kategori hijau,” ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA