Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Terlibat Proyek Fiktif Rp 39,5 M, Pasutri Diciduk Polisi

Rabu 27 Jan 2021 19:07 WIB

Rep: Ali Mansur / Red: Agus Yulianto

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus.

Foto: Rachman/ANTARA
Saat menjalankan aksinya, DK mengaku sebagai menantu mantan Kapolri Timur Pradopo.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Subdit 2 Harda Dit Reskrimum Polda Metro Jaya menangkap tujuh pelaku tindak pidana pencucian uang proyek fiktif. Ketujuh pelaku berinisial DK, KA, FCT, BH, FS, DWI dan CN. Dua diantara yaitu DK dan KA merupakan pasangan suami istri (pasutri).   Mereka ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus penipuan proyek dan kerja sama fiktif dengan total Rp 39,5 miliar. 

"Dari tujuh tersangka tersebut hanya dua yang dilakukan penahanan yaitu tersangka atas nama DW alias DK dan tersangka KA yang berperan aktif dalam melakukan penipuan dan penggelapan dan menampung uang hasil kejahatan tersebut," ujar  Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus saat konferensi pers di Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Rabu (27/1).

Yusri menjelaskan, saat menjalankan aksinya, DK mengaku sebagai menantu dari mantan Kapolri Timur Pradopo. Selain itu, pelaku juga mengaku bepengalaman di bidang bisnis dan memiliki banyak proyek. Sehingga, korban menjadi percaya dan bersedia bekerja sama dengan memberikan uangnya.

"Ada beberapa proyek, korban ini dijanjikan kemudian sama ini dengan terakhir proyeknya fiktif semuanya. Fiktif dan tidak berjalan sampai dengan saat ini. Itu modus operandi yang dilakukan oleh tersangka ini," ujar Yusri.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA