Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

Menggencarkan Upaya Menyejahterakan Dhuafa Lewat Amil Zakat

Rabu 27 Jan 2021 17:10 WIB

Red: Ani Nursalikah

Menggencarkan Upaya Menyejahterakan Dhuafa Lewat Amil Zakat. Para mustahik melihat Gerobak Pejuang Berkah miliknya usai acara Pendistribusian Zakat kepada Mustahik program Bandung Makmur, Bandung Cerdas, Bandung Sehat, Bandung Takwa dan Bandung Peduli oleh Baznas bersama Pemkot Bandung, di Masjid Al Ukhuwah, Kota Bandung, Senin (30/11). Bantuan modal usaha diberikan kepada 79 pedagang dengan nilai Rp 182.200.000 dalam program Bandung Makmur.

Menggencarkan Upaya Menyejahterakan Dhuafa Lewat Amil Zakat. Para mustahik melihat Gerobak Pejuang Berkah miliknya usai acara Pendistribusian Zakat kepada Mustahik program Bandung Makmur, Bandung Cerdas, Bandung Sehat, Bandung Takwa dan Bandung Peduli oleh Baznas bersama Pemkot Bandung, di Masjid Al Ukhuwah, Kota Bandung, Senin (30/11). Bantuan modal usaha diberikan kepada 79 pedagang dengan nilai Rp 182.200.000 dalam program Bandung Makmur.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Zakat jadi rukun Islam yang banyak diabaikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Membayar zakat merupakan satu-satunya rukun umat Islam yang secara tersurat memiliki sifat sebagai ibadah sosial. Sayangnya, zakat sebagai instrumen menyejahterakan delapan golongan penerima zakat yang dhuafa (lemah) hingga saat ini masih dianaktirikan.

Zakat merupakan pemberian sedekah wajib bagi Muslim yang mampu dengan pembayaran berupa jumlah tertentu dari harta seseorang yang telah mencapai kadar minimal (nishab) dan waktu kepemilikan minimal (haul). Penyaluran zakat diberikan kepada delapan golongan pemerima zakat (asnaf).

Umat Islam masih cenderung menganaktirikan zakat. Dari lima rukun Islam, rukun zakat tampaknya belum dipraktikkan secara optimal dibanding syahadat, shalat, puasa, dan haji.

Baca Juga

Zakat adalah rukun Islam yang mendorong penganutnya melakukan ibadah sosial, sedangkan empat rukun lainnya cenderung bersifat personal seorang umat dengan Allah SWT. Padahal Islam memerintahkan umatnya agar secara seimbang dalam hal ibadah pribadi dan sosial sekaligus.

Singkat kata, selalu ada hak bagi golongan penerima zakat (mustahik) dari harta yang dimiliki oleh Muslim yang mampu. Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) periode 2015-2020 Bambang Sudibyo mengatakan rukun Islam ada lima pilar. Pilar zakat secara umum posisinya masih kalah dengan empat rukun lainnya.

"Kita bisa lihat, zakat jadi rukun Islam yang banyak diabaikan, paling sering terabaikan," kata dia.

Bambang menengarai umat Islam banyak yang mengabaikan membayar zakat sebagaimana nampak dari data pengumpulan zakat yang belum optimal. Lembaga Pusat Kajian Strategis (Puskas) Baznasmerilis data potensi zakat di Indonesia mencapai Rp 233,8 triliun. Sementara itu, penghimpunan zakat melalui organisasi pengelola zakat (OPZ) mencapai Rp 10 triliun atau baru 5,2 persen dari total potensi zakat.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA