Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Kementerian ESDM: Pertambangan Bukan Penyebab Banjir Kalsel

Rabu 27 Jan 2021 15:29 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

Foto udara kondisi sebuah desa yang luluh lantak akibat banjir bandang di Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, Minggu (24/1/2021). ilustrasi

Foto udara kondisi sebuah desa yang luluh lantak akibat banjir bandang di Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, Minggu (24/1/2021). ilustrasi

Foto: ANTARA/Bayu Pratama S
Banjir Kalsel juga berdampak pada empat wilayah pertambangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian ESDM menyatakan aktivitas pertambangan bukan penyebab banjir berhari-hari di Kalimantan Selatan (Kalsel). Cuaca ekstrim yang menyebabkan banjir justru dinilai menjadi penghambat pasokan batu bara ke pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) milik PT PLN (Persero) di sejumlah daerah.

Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin menyatakan, luas Daerah Aliran Sungai (DAS) Barito di Kalimantan Selatan mencapai 6,2 juta hektare. Sedangkan luas wilayah izin tambang 1,8 juta hektare.  

"Namun yang sudah dibuka sampai 2020 adalah 14 ribu hektare dan luas penggunaan lahan tambangnya 10 hektare. Jadi angka-angka itu memperlihatkan luas tambang saat ini (perbandingan lebih kecil) dengan luas DAS Barito," kata Ridwan dalam konferensi pers Rantai Pasok Batu Bara untuk Pembangkit, Rabu (27/1).

Baca Juga

Bencana banjir ini, kata Ridwan, justru menyebabkan empat wilayah tambang di Kalimantan Selatan terdampak. Keempatnya adalah yang dikelola PT Prolindo, PT Binuang Mitra Bersama, PT Arutmin Indonesia, dan PT Bhumi Rantau Energi.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA