Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Akhir Tragis Jasad Khalifah Fatimiyah yang Mengaku Tuhan 

Selasa 26 Jan 2021 20:19 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Jasad khalifah Fatimiyah yang mengaku tuhan raib hingga kini. Kota tua Mesir

Jasad khalifah Fatimiyah yang mengaku tuhan raib hingga kini. Kota tua Mesir

Jasad khalifah Fatimiyah yang mengaku tuhan raib hingga kini

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Khalifah ke-6 Dinasti Fatimiyah, Al-Mansur, yang berjuluk Al-Hakim Bi Amrillah, memerintah selama 25 tahun di Mesir. Selama itu pula Mesir penuh dengan keanehan dengan berbagai kebijakan yang dikeluarkannya. 

Setelah itu, hidup Al-Hakim berakhir dengan tragis. Pada suatu hari, ketika dia pergi pada malam hari ke Gunung Muqattam dengan keledai, untuk melihat bintang-bintang dan berpikir, dia tidak kembali ke istananya. Ketika tentara mencarinya, mereka hanya menemukan jubahnya berlumuran darah.  

Tidak diketahui di mana tubuhnya berada, tetapi sekelompok orang Druze percaya bahwa Al-Hakim telah menghilang dan akan kembali suatu hari nanti. 

Baca Juga

Karena, orang Druze meyakini, Al-Hakim adalah Mahdi yang akan kembali suatu hari nanti untuk memenuhi bumi dengan keadilan dan mengangkat penindasan dari kemanusiaan.

Setelah itu, putra dari Al-Hakim, Ali al-Zahir, dinyatakan sebagai khalifah dari negara Fatimiyah. Sejak itulah tindakan keras terhadap kelompok Druze dimulai. Lalu banyak anggota sekte tersebut melarikan diri ke Syam. Beberapa peneliti mengaitkan ini dengan berakhirnya kelompok Druze saat itu. Namun terlepas dari persoalan Druze, sebetulnya siapa yang berada di balik hilangnya atau meninggalnya Al-Hakim?

Sebagian besar catatan sejarah merujuk pada saudara perempuannya, Sitt al-Malak, yang memandang bahwa kebijakan saudara laki-lakinya itu dapat menyebabkan keruntuhan negara.

Namun, masih ada pertanyaan yang membingungkan para peneliti dan sejarawan, yaitu tentang keanehan yang melingkupi periode pemerintahan Al-Hakim, misalnya soal hidupnya dan pengakuan dirinya sebagai Tuhan.

Tidak menutup kemungkinan, sebagian dari semua hal buruk yang melekat pada Al-Hakim hanyalah bentuk propaganda oleh orang-orang yang ingin menyingkirkannya, membunuhnya dan menyembunyikan tubuhnya, karena seluruhnya tercatat dalam sejarah. 

Sumber: https://arabicpost.net/%D8%AB%D9%82%D8%A7%D9%81%D8%A9/history/2020/10/31/%D8%A7%D9%84%D8%AD%D8%A7%D9%83%D9%85-%D8%A8%D8%A3%D9%85%D8%B1-%D8%A7%D9%84%D9%84%D9%87-%D8%A7%D9%84%D8%AF%D9%88%D9%84%D8%A9-%D8%A7%D9%84%D9%81%D8%A7%D8%B7%D9%85%D9%8A%D8%A9/ 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA