Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Muslim Rwanda Belum Adopsi Ibadah Daring

Selasa 26 Jan 2021 18:31 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Ani Nursalikah

Muslim Rwanda Belum Adopsi Ibadah Daring. Muslim Rwanda sholat berjamaah di Masjid Kacyiru saat pandemi 2019.

Muslim Rwanda Belum Adopsi Ibadah Daring. Muslim Rwanda sholat berjamaah di Masjid Kacyiru saat pandemi 2019.

Foto: The New Times/Craish Bahizi
Belum ada masjid yang mengakomodasi jamaahnya untuk mengikuti ajaran secara daring.

REPUBLIKA.CO.ID, KIGALI -- Pandemi Covid-19 memaksa kegiatan keagamaan ditangguhkan sementara. Namun, sejumlah organisasi berbasis agama telah menemukan cara berdakwah dan layanan ibadah bagi jamaahnya.

Pemeluk agama selain Islam di Rwanda sudah mengadakan doa daring. Doa tersebut disiarkan langsung di berbagai platform, seperti Youtube, Facebook, dan pertemuan Zoom. Kegiatan ibadah daring tersebut membantu umat untuk tetap berhubungan dan menyemangati satu sama lain.

Akan tetapi, seperti dikutip dari The New Times, Selasa (26/1), komunitas Muslim di Rwanda belum benar-benar mengikuti tren ibadah daring tersebut. Sebab, masjid-masjid belum menerapkan langkah-langkah online yang nyata untuk tetap terlibat dengan jamaah mereka di tengah pembatasan.

Baca Juga

Penasihat Mufti di Rwanda, Sheikh Suleiman Mbarushimana, dalam wawancara dengan The New Times mengatakan Rwanda tidak memiliki masjid yang bisa mengakomodasi jamaahnya untuk mengikuti ajaran secara daring. "Namun, ibadah online adalah sesuatu yang tengah dipikirkan, dan di masa depan, kami dapat mengadopsi lebih banyak langkah-langkah ini jika situasi Covid-19 terus berlanjut," kata Sheikh Suleiman.

Namun, meski masjid belum memanfaatkan layanan ini, Mbarushimana mengatakan ada beberapa ajaran dakwah online yang dapat diakses umat Islam yang ditawarkan oleh beberapa syekh secara individu melalui platform seperti Youtube. Selain itu, Voice of Africa, radio agama Islam di Rwanda juga menyiarkan ajaran agama dan umat Islam bisa mengikutinya.

Radio tersebut juga memiliki kanal Youtube di mana doa dan ajaran agama tersedia. Seorang Muslim dari Provinsi Timur Rwanda, Hariru Mutaganzwa, mengatakan di rumahnya, ia memiliki cara untuk beribadah.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA