Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Xi Jinping Ingatkan AS Risiko Perang Dingin

Selasa 26 Jan 2021 13:34 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden China Xi Jinping telah memperingatkan para pemimpin global agar tidak memulai Perang Dingin baru. Ilustrasi.

Presiden China Xi Jinping telah memperingatkan para pemimpin global agar tidak memulai Perang Dingin baru. Ilustrasi.

Foto: EPA
Beijing tidak akan bersedia didikte oleh Washington.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Presiden China Xi Jinping memperingatkan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengenai risiko perang dingin yang baru bila ia melanjutkan kebijakan proteksionisme yang dikembangkan Donald Trump. Hal ini Xi sampaikan dalam pidatonya di pertemuan virtual World Economic Forum.

Xi menyerukan pendekatan multilateral dalam upaya mengatasi krisis ekonomi yang disebabkan pandemi Covid-19. Ia mengatakan pandemi seharusnya tidak digunakan sebagai alasan menarik diri dari globalisasi yang mengedepankan 'pemisahan dan pengasingan'.

Xi menghindari menyebutkan nama Biden atau AS dalam pidato pertamanya sejak Trump meninggalkan Gedung Putih pekan lalu. Tetapi ia menegaskan Beijing tidak akan bersedia didikte oleh Washington.

"Membangun lingkar kecil atau memulai perang dingin yang baru, menolak, mengancam atau mengintimidasi pihak lain, atau menerapkan pemisahan sepenuhnya, mengganggu pasokan dan menerapkan sanksi dan menciptakan isolasi atau pengasingan, hanya akan mendorong dunia ke perpecahan dan konfrontasi yang lebih buruk lagi," kata Xi seperti dikutip the Guardian, Selasa (26/1).

Dalam pidatonya tahun ini Xi mengulang pembelaannya pada multilateralisme seperti yang ia sampaikan di Davos empat tahun yang lalu. Xi mengatakan satu-satunya alternatif dari multilateralisme adalah hukum rimba.  "Tidak ada masalah global yang dapat dipecahkan oleh satu negara saja, harus ada gerakan global, respon global dan kerja sama global," tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA