Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Hikmah Sholat Berjamaah

Selasa 26 Jan 2021 06:40 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Hikmah Sholat Berjamaah. Foto: Sejumlah aparat keamanan melaksanakan shalat berjamaah usai peresmian renovasi Masjid Istiqlal, Jakarta, Kamis (7/1/2021). Renovasi masjid Istiqlal yang menelan biaya sebesar Rp511 miliar dari APBN merupakan renovasi pertama sejak 42 tahun.

Hikmah Sholat Berjamaah. Foto: Sejumlah aparat keamanan melaksanakan shalat berjamaah usai peresmian renovasi Masjid Istiqlal, Jakarta, Kamis (7/1/2021). Renovasi masjid Istiqlal yang menelan biaya sebesar Rp511 miliar dari APBN merupakan renovasi pertama sejak 42 tahun.

Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Sholat berjamaah mempunyai hikmah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pilar Islam hanya dapat tegak apabila umatnya saling mengenal, menunjukkan solidaritas, dan bekerja sama dalam menegakkan kebenaran dan membasmi kebatilan. Tidak ada tempat lain yang lebih baik bagi solidaritas dan persaudaraan itu daripada masjid.

Maka di saat itu kaum Muslimin bersama-sama melaksanakan sholat berjamaah lima kali dalam sehari. Walaupun kepentingan duniawi mereka berbeda, rasa persaingan tumbuh di dalam diri.

Tapi dinding-dinding perpecahan dan kedengkian serta rasa sakit bisa luluh seketika apabila mereka bertemu untuk bersama-sama melaksanakan sholat berjamaah. Tentu, syaratnya bahwa dalam melaksanakan semua itu mereka harus benar-benar beriman kepada Allah. Sholat, beribadah dan berjalan menuju masjid, tidak munafik.

Baca Juga

Dalam madzhab Imam Syafii, dikategorikan dua alasan yang diperbolehkan dalam meninggalkan sholat berjamaah. Pertama adalah alasan umum. Seperti adanya hujan, angin kencang di malam hari, hingga panas yang terik di jalan.

Hal ini disandarkan pada hadis riwayat Muttafaqun Alaih yang menceritakan bahwa Nabi pernah memerintahkan seorang muazin pada suatu malam yang dingin dengan hujan deras agar sholat di rumah masing-masing.

Sedangkan alasan kedua adalah alasan khusus. Yaitu berupa sakit, rasa lapar dan haus yang tak dapat ditunda, takut terhadap keselamatan jiwa dan harta, hingga menahan buang air kecil dan buang air besar.

Dasar dalil atas ini adalah hadis Nabi: “Idza quddama al-asyaau fabda’u bihi qabla an tushallu sholatal-maghribi, wa laa ta’jalu an asyaaikum,”. Yang artinya: “Apabila makan malam sudah tersaji, maka dahulukanlah makan malam tersebut dari sholat maghrib. Dan janganlah kalian tergesa-gesa sehingga makan malamnya tuntas,”.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA