Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Sebelas Guru SMPN 1 Tarakan Terpapar Covid-19

Senin 25 Jan 2021 00:56 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Penjaga merapikan ruangan kelas yang lama kosong. Ilustrasi

Penjaga merapikan ruangan kelas yang lama kosong. Ilustrasi

Foto: Antara/Novrian Arbi
Sebelas guru SMPN 1 Tarakan menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.

REPUBLIKA.CO.ID, TARAKAN, KALTARA -- Sebelas orang guru SMPN 1 Tarakan Provinsi Kalimantan Utara terpapar Covid-19. Seluruhnya kini menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.

"Kormobid satu orang, semua menjalani isolasi mandiri di rumah. Sudah sembuh ada empat orang," kata Kepala Sekolah SMPN 1 Tarakan, Tri Junarto di Tarakan, Ahad (24/1).

Tes usap dilakukan awalnya terhadap 18 orang yang menemukan empat orang yang positif, kemudian tiga orang lainnya melakukan tes usap secara mandiri.

Awal mula mereka yang terpapar, karena adanya pelaku perjalanan dari Nunukan salah seorang istri dari guru SMPN 1 yang bekerja di Puskesmas.

"Kami bersama komite sekolah memutuskan untuk menunda pembelajaran tatap muka, karena adanya guru yang terpapar Covid-19," kata Tri.

Hal tersebut sudah dia sampaikan dengan melayangkan surat ke Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan, Puskesmas dan Penanggung Jawab Penanggulangan Covid-19 Tarakan.

Sementara itu, jejak pendapat untuk pembelajaran tatap muka hasilnya 44,4 persen setuju dilakukan secara pembelajaran tatap muka sedangkan sisanya sebesar 55,6 persen setuju dilakukan belajar dengan daring.

Menurutnya, dari kesiapan sarana pendukung kegiatan belajar tatap muka maupun standar operasional prosedur (SOP), pihaknya sudah siap.

Kesiapan sarana seperti ruang kelas, wastafel, hand sanitizer, sabun, pengukur suhu badan. Demikian juga kesiapan SOP baik di lingkungan maupun di luar sekolah.

Namun, karena ada guru yang terkonfirmasi Covid-19, pihaknya terpaksa menunda pelaksanaan tatap muka di sekolah. Tri Junarto memperkirakan, jumlah guru yang terkonfirmasi Covid-19 mencapai 9 hingga 10 orang.

“Untuk sarana prasarana, SMP 1 siap Mas. Cuma gurunya ini banyak yang positif,” beber Tri Junarto.

Menurutnya, keputusan ini juga telah disepakati oleh Komite Sekolah. Ditambah lagi persentase orang tua yang setuju menurun menjadi 44,4 persen saja dari 1.246 siswa, yang dipengaruhi terus bertambahnya angka konfirmasi Covid-19 di Tarakan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA