Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

PM Italia Kritik Keras Pfizer Telat Kirim Vaksin Covid-19

Ahad 24 Jan 2021 20:45 WIB

Red: Nur Aini

PM Italia Giuseppe Conte menjelaskan situasi antisipasi Virus Corona di Italia.

PM Italia Giuseppe Conte menjelaskan situasi antisipasi Virus Corona di Italia.

Foto: EPA-EFE/FILIPPO ATTILI/CHIGI PALACE PRESS OFF
Pfizer mengatakan pengiriman vaksin Covid-19 ke beberapa negara Eropa akan terhambat

REPUBLIKA.CO.ID, MILAN -- Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte, Sabtu (23/1), mengkritik keras beberapa perusahaan farmasi yang mengurangi kuota pengiriman vaksin Covid-19.

Ia memperingatkan bahwa berkurangnya jatah vaksin berpotensi melanggar kontrak pembelian vaksin Covid-19. Italia harus menyusun kembali program vaksinasinya jika ada masalah persediaan, kata seorang pejabat senior memperingatkan.

Pejabat tersebut menerangkan bahwa pemerintah harus memangkas kuota vaksinasi hariannya sampai lebih dari dua pertiga dari jumlah yang telah direncanakan. Pfizer Inc, perusahaan farmasi asal Amerika Serikat, minggu lalu mengatakan pengiriman vaksin Covid-19 ke beberapa negara Eropa akan terhambat karena ada perubahan lokasi produksi vaksin. Namun, pemindahan itu diyakini akan mempercepat distribusi vaksin Covid-19 ke depannya.

Baca Juga

Seorang pejabat senior Pemerintah Italia pada Jumat (22/1) menyampaikan bahwa AstraZeneca Plc telah memberi informasi ke Uni Eropa (EU) soal akan ada pengurangan jatah vaksin ke EU sampa 60 persen karena ada masalah produksi.

"Ini tidak dapat diterima," kata Conte sebagaimana dikutip dari unggahannya di media sosial Facebook. "Rencana vaksinasi kami ... telah disesuaikan dengan kontrak pembelian yang disepakati oleh perusahaan-perusahaan farmasi dan Komisi Eropa," kata Conte.

Italia saat ini menggunakan vaksin buatan Pfizer danModerna, sementara Astra Zeneca masih menunggu izin pakai darurat di seluruh EU. Pemerintah Italia mengungkapkan jatah vaksin yang dikirimkan Pfizer berkurang sampai 29 persen dari kuota yang telah disepakati pada minggu ini. Jatah pengiriman vaksin juga akan berkurang 20 persen minggu depan.

Kepala dewan kesehatan di Italia, Franco Locatelli, saat acara jumpa pers mengatakan pengiriman vaksin diharapkan kembali normal pada 1 Februari 2021. Namun, kuota harian vaksinasi di Italia telah menurun dari 90.000 dosis per hari pada dua minggu lalu jadi 20.000-25.000 per hari pada beberapa hari terakhir, kata Locatelli.

Pemerintah Italia mengancam akan menuntut Pfizer.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA