Saturday, 12 Ramadhan 1442 / 24 April 2021

Saturday, 12 Ramadhan 1442 / 24 April 2021

Palestina Belum Punya Stok Vaksin Covid-19

Ahad 24 Jan 2021 18:10 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

 Seorang pria Palestina yang membawa barang belanjaan untuk keluarganya tampak menyeberang penghalang beton yang digunakan untuk mengisolasi jalan yang menuju antara Gaza dan Jalur Gaza utara di tengah pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung di Kota Gaza, Jalur Gaza, Sabtu, (29/8).

Seorang pria Palestina yang membawa barang belanjaan untuk keluarganya tampak menyeberang penghalang beton yang digunakan untuk mengisolasi jalan yang menuju antara Gaza dan Jalur Gaza utara di tengah pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung di Kota Gaza, Jalur Gaza, Sabtu, (29/8).

Foto: EPA
Pengiriman vaksin Covid-19 asal Rusia untuk Palestina tertunda

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Sebanyak 5.000 dosis vaksin Sputnik V buatan Rusia tertunda pengirimannya ke Palestina karena kendala logistik. Mereka seharusnya tiba pekan lalu.

Tertundanya pengiriman vaksin membuat Palestina harus bersabar untuk memulai vaksinasi. Palestina telah tertinggal jauh oleh Israel yang telah memvaksinasi hampir 2,5 juta warganya. Laporan menyebut vaksin Sputnik V kemungkinan baru akan tiba pada Maret mendatang. 

Direktur Departemen Pertolongan Pertama dan Kesehatan di Kementerian Kesehatan Otoritas Palestina Dr. Kamal al-Shakhra mengatakan Palestina akan melakukan inokulasi secara bertahap. Staf medis di Tepi Barat dan Jalur Gaza adalah kalangan yang paling diprioritaskan pada tahap pertama vaksinasi. “Nanti kita bergerak untuk menyuntik para lansia, baru giliran warga biasa,” ucap al-Shakhra, dikutip laman Sputnik pada Ahad (24/1). 

Baca Juga

Menurut perkiraan, populasi Tepi Barat dan Jalur Gaza berjumlah sekitar lima juta orang. Palestina berharap dapat mendatangkan 4 juta dosis Sputnik V untuk memvaksinasi 2 juta warganya. Artinya mereka masih mengalami kekurangan pasokan vaksin. Sebanyak 5.000 dosis yang hendak dikirimkan ke sana adalah sumbangan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA