Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

Masyarakat di Lokasi Gempa Sulbar Abai Prokes

Ahad 24 Jan 2021 17:18 WIB

Red: Indira Rezkisari

Warga korban gempa bumi yang mengungsi di pinggir jalan poros trans Sulawesi menunggu bantuan logistik di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, Minggu (20/1/2021). Bantuan untuk korban gempa bumi di Sulawesi Barat masih terus berdatangan dari sejumlah daerah.

Warga korban gempa bumi yang mengungsi di pinggir jalan poros trans Sulawesi menunggu bantuan logistik di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, Minggu (20/1/2021). Bantuan untuk korban gempa bumi di Sulawesi Barat masih terus berdatangan dari sejumlah daerah.

Foto: ANTARA/Abriawan Abhe
Masyarakat yang cuek prokes menyulitkan kerja relawan yang hendak membantu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Relawan dari lembaga medis dan kemanusiaan Medical Emergency Rescue Committe (MER-C) sekaligus dokter spesialis ortopedi MARS dr Zecky Eko Triwahyudi mengatakan masih banyak masyarakat di lokasi bencana gempa bumi Sulawesi Barat abai terhadap protokol kesehatan.

"Kondisi di lapangan, masyarakat masih terlalu cuek dengan wabah dan tidak menggunakan masker," katanya saat diskusi daring dengan tema "Risiko Covid-19 pada Penanggulangan Bencana Gempa Sulbar" yang dipantau di Jakarta, Ahad (24/1).

Keadaan tersebut cukup menyulitkan tenaga kesehatan dan relawan yang ingin membantu para korban terutama dalam hal penanganan. Saat ini, lanjut dia, kemungkinan sudah ada personel yang positif Covid-19. Hal itu tidak terlepas dari banyaknya masyarakat tidak patuh protokol kesehatan.

Untuk mengurangi kemungkinan terpapar virus di lokasi bencana, relawan dan tim medis dari MER-C terus mengedepankan dan memperkuat protokol kesehatan terutama menjaga jarak fisik. "Ini menjadi tantangan," katanya.

Ia mengatakan seluruh tenaga kesehatan, relawan dan pihak-pihak lainnya yang datang ke lokasi di Kabupaten Mamuju dan Kabupaten Majene sudah bebas Covid-19. Karena mereka wajib melakukan tes usap atau rapid test antigen.

Di lokasi bencana, MER-C juga melakukan sejumlah upaya promosi kesehatan. Yakni edukasi terhadap pasien-pasien ortopedi.

MER-C, lanjutnya, juga terus melakukan edukasi bahaya pandemi Covid-19 kepada masyarakat terutama yang masih abai protokol kesehatan. "Selain itu, upaya promosi kesehatan yang dilakukan oleh MER-C ialah pencegahan diare dan infeksi saluran pernapasan akut (ISPA)," kata dr Zecky Eko.







sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA