Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Relawan MER-C Ungkap Kendala Bantu Korban Gempa Sulbar

Ahad 24 Jan 2021 15:17 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah alat berat membersihkan puing reruntuhan bangunan kantor gubernur Sulbar, Mamuju, Sulawesi Barat, Rabu (20/1/2021). Memasuki hari keenam Pasca gempa bumi sebagian bangunan yang terdapak kerusakan berat kini mulai dibersihkan menggunakan alat berat.

Sejumlah alat berat membersihkan puing reruntuhan bangunan kantor gubernur Sulbar, Mamuju, Sulawesi Barat, Rabu (20/1/2021). Memasuki hari keenam Pasca gempa bumi sebagian bangunan yang terdapak kerusakan berat kini mulai dibersihkan menggunakan alat berat.

Foto: Antara/Akbar Tado
Hingga kini masih ada wilayah gempa Sulbar yang belum bisa diakses.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Relawan lembaga medis dan kemanusiaan Medical Emergency Rescue Committe (MER-C), dokter spesialis ortopedi MARS dr Zecky Eko Triwahyudi, mengatakan kondisi geografis di lokasi bencana gempa bumi Sulawesi Barat (Sulbar) menghambat proses penanganan korban.

"Akses susah dijangkau karena macet dan beberapa areal jalan tertimbun longsor. Termasuk kontur wilayah yang berbukit, sehingga menjadi kendala di lapangan," katanya saat diskusi daring dengan tema Risiko Covid-19 pada Penanggulangan Bencana Gempa Sulbar, Ahad (24/1).

Bahkan, hingga kini belum semua akses jalan menuju lokasi bencana bisa dilalui. Karena sebagian masih tertutup material longsor.

"Kemarin tim yang mau ke Malunda juga terkendala dan terkena macet karena adanya kerusakan jembatan," ujar Ketua tim pada misi MER-C gempa Sulbar tersebut.

Selain kondisi geografis, MER-C juga menemukan kendala lain. Yakni banyak pasien dengan kasus ortopedi atau korban gempa lainnya menolak dibawa berobat ke rumah sakit.

Beberapa alasan penolakan tersebut, di antaranya korban khawatir jika dirujuk ke rumah sakit akan ditetapkan sebagai pasien Covid-19.

"Ini mungkin karena adanya informasi atau berita yang tidak bisa dipertanggungjawabkan menyebar luas. Jika masuk rumah sakit akan ditetapkan sebagai pasien Covid-19," katanya.

Meskipun demikian, relawan MER-C terus berusaha mengobati sambil mengedukasi masyarakat agar tidak memercayai informasi seperti itu.

Kemudian, persoalan akses dan jarak tempuh ke lokasi rumah sakit juga menjadi pertimbangan. "Ada juga pasien yang takut gempa susulan, sehingga tidak mau dibawa ke rumah sakit," kata dr Zecky.

Padahal, saat ini di lokasi bencana berbagai instansi termasuk TNI telah menyiagakan rumah sakit lapangan hingga KRI Suharso yang disiapkan menampung pasien atau korban gempa Sulbar.





sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA