Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Inggris akan Karantina Orang dari Negara Risiko Tinggi Covid

Ahad 24 Jan 2021 11:44 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/Antara/ Red: Christiyaningsih

 Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara selama briefing media tentang virus corona, COVID-19, di Downing Street, London, Kamis 7 Januari 2021.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara selama briefing media tentang virus corona, COVID-19, di Downing Street, London, Kamis 7 Januari 2021.

Foto: AP/Tolga Akmen/AFP Pool
Perdana Menteri Inggris ingin karantina Covid-19 dilakukan secara terarah

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Inggris akan memaksa pengunjung dari negara-negara berisiko tinggi Covid-19 untuk melakukan karantina selama sepuluh hari. Sumber mengatakan bahwa Perdana Menteri Boris Johnson lebih menyukai pendekatan yang lebih bertarget daripada membuat semua penumpang udara karantina.

Dilansir Daily Mail pada Ahad (24/1) disebutkan wisatawan dari Brasil dan Afrika Selatan, ditambah negara tetangga mereka, akan bertemu pada saat kedatangan dan diantar ke hotel untuk karantina selama sepuluh hari di bawah rencana yang sedang dibahas oleh para menteri.

Johnson diperkirakan akan memimpin komite Covid-19 untuk menyelesaikan langkah-langkah tersebut besok Senin (25/1). Penumpang harus membayar untuk masa inap hotel wajib.

Pemeriksaan langsung untuk mengarantina wisatawan dari semua negara akan ditingkatkan pekan ini dengan kunjungan untuk memastikan mereka sudah di rumah. Pemeriksaan akan dilakukan oleh polisi atau pejabat Kesehatan Masyarakat Inggris, kata sumber pemerintah.

Menteri Dalam Negeri Priti Patel termasuk di antara Menteri Kabinet yang mendukung peningkatan pemeriksaan. Inggris telah mencatat lebih dari 3,5 juta infeksi Covid-19, tertinggi kelima di dunia, dan hampir 96 ribu kematian.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA