Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

Sunday, 23 Rajab 1442 / 07 March 2021

Menkominfo Tekankan Pentingnya Pelindungan Data di ASEAN

Sabtu 23 Jan 2021 22:44 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Dwi Murdaningsih

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate.

Foto: GALIH PRADIPTA/ANTARA FOTO
Menkominfo mendorong standarisasi telekomunikasi yang lebih inklusif di ASEAN.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA--Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menekankan pentingnya pelindungan data pribadi dan keamanan data di kawasan ASEAN. Johnny menilai perlindungan data menjadi penting seiring dengan percepatan transformasi digital di kawasan ASEAN.

"Data sekarang memiliki nilai ekonomi yang signifikan sehingga perlu dikelola dan digunakan dengan menjunjung prinsip kedaulatan data, yakni a reciprocal, lawful, fair, and transparent manner,” kata Johnny melalui siaran pers dalam Sesi Dialog Virtual Menteri Digital ASEAN dengan International Telecommunication Union (ITU) 1st ASEAN Digital Ministers’ Meeting (ADGMIN), yang dikutip Sabtu (22/1).

Johnny juga mendorong tata kelola dan standarisasi telekomunikasi yang lebih inklusif dan menyeluruh di regional ASEAN. Sebab, tata kelola telekomunikasi yang inklusif tentunya akan mendorong percepatan penggelaran infrastruktur jaringan 4G dan 5G.

"Khususnya untuk meningkatkan konektivitas nasional di masing-masing negara ASEAN,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Johnny juga mengapresiasi peran ITU sebagai mitra ASEAN yang membantu percepatan transformasi digital di kawasan ASEAN. Ia berharap ada pertukaran praktik dan pengetahuan melalui platform kolaborasi ASEAN-ITU.

Sebab, ia meyakini kolaborasi bukan hanya akan memperkuat kerja sama Indonesia dengan ITU, tetapi juga mendukung realisasi ASEAN yang terkoneksi secara digital.

Dalam pertemuan yang dihadiri oleh Sekretaris Jenderal ITU Houlin Zhao, para menteri digital ASEAN juga mengapresiasi ITU yang memberikan dukungan terus-menerus kepada ASEAN antara lain dalam pengembangan kota pintar berkelanjutan (smart sustainable cities) dan ekosistem 5G.

ADGMIN 2021 berlangsung secara daring mulai tanggal 21 s.d. 22 Januari 2021. Pertemuan diselenggarakan untuk membentuk kembali lanskap digital pascapandemi Covid-19 dengan mengadopsi ASEAN Digital Masterplan 2025 (ADM2025).

Selain menteri digital negara anggota ASEAN, ADGMIN juga dihadiri oleh mitra ASEAN yaitu Amerika Serikat, India, Tiongkok, Jepang, Korea, dan ITU yang masing-masing memaparkan rencana aksi kerja sama digital dengan ASEAN untuk tahun 2021.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA