Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Kemenkes Masih Kaji Vaksin Mandiri Covid-19

Sabtu 23 Jan 2021 19:20 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati / Red: Agus Yulianto

Direktur Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi.

Direktur Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi.

Foto: Dok Kemenkes
Sebelumnya, pemerintah berencana akan mengizinkan program vaksinasi mandiri Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) masih mengkaji izin vaksin mandiri Covid-19. Regulator masih mendengarkan usulan dan kajian masalah ini dari banyak pihak.

"Terkait vaksin mandiri, seperti yang saya sampaikan bahwa kami masih mengkaji dan memfinalkan terkait rencana ini," ujar Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Ditjen P2P Kemenkes Siti Nadia Tarmizi saat konferensi virtual Kemenkes mengenai update Vaksin Covid-19, Sabtu (23/1) sore.

Dia mengaku, Kemenkes mendengarkan masukan dari berbagai pihak, termasuk mekanismenya seperti apa hingga opsi-opsi. Namun, dia menegaskan, ini masih dalam pembahasan yang lebih matang. 

"Kami masih konsultasi dan belum diputuskan secara final. Jadi, bersabar saja dulu," ujar perempuan yang juga menjabat juru bucara vaksinasi Covid-19 dari Kemenkes ini.

Sebelumnya, pemerintah berencana akan mengizinkan program vaksinasi mandiri Covid-19. Vaksin mandiri ini akan dilakukan oleh perusahaan. Rencana vaksinasi mandiri ini diungkapkan oleh Presiden Joko Widodo. Jokowi menceritakan, bahwa banyak para pengusaha bertanya kepadanya perihal bisa atau tidaknya vaksinasi mandiri.

"Kemudian ada yang bertanya bagaimana mempercepat lagi? Banyak dari perusahaan, para pengusaha, menyampaikan, 'Pak, bisa nggak kita vaksin mandiri?'. Ini yang baru kita akan putuskan," kata Jokowi dalam peresmian pembukaan Kompas100 CEO Forum Tahun 2021, Kamis (21/1). 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA