Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Doni Sempat Ajukan Jadi Relawan Uji Klinis, Kenapa Ditolak?

Sabtu 23 Jan 2021 15:25 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menunjukkan lengannya yang telah disuntikan vaksin usai menjalani uji klinis fase tiga vaksin Covid-19 di Puskesmas Garuda, Jalan Dadali, Kota Bandung, Senin (14/9). Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama Kapolda Jabar Irjen Rudy Sufahriadi, Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Nugroho Budi Wiryanto dan Kepala Kejati Jabar Ade Eddy Adhyaksa menjalani penyuntikan kedua sebagai relawan uji klinis fase tiga vaksin Covid-19. Foto: Abdan Syakura/Republika

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menunjukkan lengannya yang telah disuntikan vaksin usai menjalani uji klinis fase tiga vaksin Covid-19 di Puskesmas Garuda, Jalan Dadali, Kota Bandung, Senin (14/9). Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama Kapolda Jabar Irjen Rudy Sufahriadi, Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Nugroho Budi Wiryanto dan Kepala Kejati Jabar Ade Eddy Adhyaksa menjalani penyuntikan kedua sebagai relawan uji klinis fase tiga vaksin Covid-19. Foto: Abdan Syakura/Republika

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Selain Doni masih banyak orang Jakarta yang menawarkan diri menjadi relawan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, Doni Monardo sempat mengajukan diri menjadi relawan uji klinis vaksin Covid-19 Sinovac yang dilakukan Agustus 2020 lalu. Namun, niatnya ditolak karena Doni bukanlah penduduk Bandung.

Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin Covid-19 Universitas Padjadjaran (Unpad) Kusnandi Rusmil mengakui Doni sempat menelpon dirinya dan menyatakan ingin menjadi relawan uji klinis vaksin. Tak hanya Doni, ia mengaku banyak orang Jakarta atau teman-temannya di Universitas Indonesia (UI) yang ingin ikut berpartisipasi menjadi relawan.

"Tetapi mohon maaf kami harus tolak karena pak Doni bukan orang Bandung. Syarat untuk menjadi relawan adalah warga Bandung supaya kami mudah memantau karena relawan harus bisa datang beberapa kali ke sini dan surveillansnya ketat," ujarnya saat dihubungi Republika, Sabtu (23/1).

Ketentuan ini membuat pihaknya menolak mereka  yang bukan penduduk Bandung tapi ingin menjadi relawan. Pihaknya tidak berani memantau surveillance relawan yang tinggalnya terlalu jauh. Sehingga, seluruh relawan yaitu sebanyak 1.620 subjek penelitian uji klinis vaksin adalah orang Bandung dan Cimahi, termasuk Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil hingga Wali Kota Bandung Oded Muhammad Danial. Ia mengaku telah menjelaskan alasan ini pada Doni. "Pak Doni sudah tahu dan tertawa. Silakan bisa dicek ke orangnya," katanya. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA