Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Pendukung Navalny Siap Turun ke Jalanan Rusia

Sabtu 23 Jan 2021 13:00 WIB

Red: Teguh Firmansyah

 FILE - Pada file foto Sabtu 29 Februari 2020 ini, aktivis oposisi Rusia Alexei Navalny mengambil bagian dalam pawai untuk mengenang pemimpin oposisi Boris Nemtsov di Moskow, Rusia.

FILE - Pada file foto Sabtu 29 Februari 2020 ini, aktivis oposisi Rusia Alexei Navalny mengambil bagian dalam pawai untuk mengenang pemimpin oposisi Boris Nemtsov di Moskow, Rusia.

Foto: AP/Pavel Golovkin
Aparat Rusia dikabarkan akan membubarkan aksi tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Para pendukung kritikus Kremlin, Alexei Navalny, siap menggelar demonstrasi di berbagai penjuru negara, Sabtu. Aksi ini telah disebut ilegal oleh kepolisian. Aparat Rusia mengatakan akan membubarkan aksi tersebut.

Demonstrai ini menjadi aksi protes pertama oleh pendukung Navalny sejak dia kembali ke Moskow dengan dramatis dan penangkapan yang langsung dilakukan terhadapnya pekan lalu. Sebelumnya Navalny menjalani pemulihan di Jerman dari keracunan zat perusak saraf di Rusia.

Dia menuduh Presiden Vladimir Putin telah memerintahkan pembunuhannya. Hal tersebut ditolak oleh Kremlin.

Mantan pengacara yang keras kepala itu telah berkampanye melawan Putin meski telah dihadapkan dengan apa yang dia sebut sebagai upaya negara yang tiada henti untuk menghalangi aktivitasnya. Dia kini dapat menghadapi hukuman bertahun-tahun di penjara terkait kasus hukum yang menurutnya direkayasa.

Negara Barat telah meminta Moskow untuk membiarkan Navalny pergi. Hal ini memicu ketegangan baru dalam hubungan Rusia dan AS.

Galang dukungan

Baca Juga

Dalam upaya untuk menggalang dukungan, tim Navalny merilis video tentang istana mewah di Laut Hitam yang mereka duga milik Putin, sesuatu yang dibantah Kremlin. Klip itu telah dilihat lebih dari 60 juta kali pada Jumat (22/1) malam.

Polisi telah memenjarakan sejumlah pendukung Navalny jelang aksi. Termasuk diantaranya juru bicara Navalny yang dipenjara masing-masing selama lebih dari seminggu.

Pihak berwenang juga mengumumkan penyelidikan kriminal terhadap pendukung Navalny atas seruan yang mendesak anak di bawah umur untuk menghadiri demonstrasi ilegal.

Sekutu Navalny berharap dapat memanfaatkan apa yang menurut jajak pendapat sebagai frustrasi publik terpendam akibat penurunan gaji selama bertahun-tahun dan kejatuhan ekonomi akibat pandemi.

Tetapi cengkeraman Putin pada kekuasaan tampaknya tidak dapat disangkal. Pria berusia 68 tahun itu secara konsisten mencatat peringkat persetujuan lebih dari 60 persen, berkali-kali lebih tinggi daripada Navalny.

sumber : Reuters/antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA