Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Akibat Brexit dan Covid-19, Perdagangan UE-Inggris Terganggu

Sabtu 23 Jan 2021 05:45 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Nidia Zuraya

Bendera Inggris dan Uni Eropa

Bendera Inggris dan Uni Eropa

Foto: Reuters
Uni Eropa (UE) merupakan mitra dagang terbesar Inggris

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS – Lebih dari setengah bisnis yang memindahkan barang dari Uni Eropa (UE) ke Inggris telah mengalami penundaan sejak 1 Januari. Penyebabnya, birokrasi Brexit yang rumit dan adanya pembatasan aktivitas ekonomi akibat pandemi Covid-19.

Penelitian oleh Chartered Institute of Procurement and Supply (CIPS) mengatakan, sebanyak 60 persen perusahaan melaporkan penundaan pengiriman dari UE ke Inggris. Lebih dari sepertiga dari 185 manajer rantai pasokan yang disurvei CIPS mengatakan, barang mereka sudah ditahan selama beberapa hari.

Baca Juga

Perdagangan antara Inggris dengan mitra dagang terbesarnya, UE, telah dilanda hambatan berkali-kali dari formalitas perbatasan terbaru. Misalnya, deklarasi bea cukai dan dokumen aturan asal hingga kebutuhan pengemudi untuk menunjukkan tes virus corona negatif untuk memasuki Prancis.

Ekonom CIPS John Glen mengatakan, penundaan akan cenderung memburuk karena volume pengiriman yang masih di level rendah. "Ketika transportasi barang bertambah, begitu pula antriannya. Bisnis mungkin terpaksa membatasi atau menghentikan produksi untuk mengatasi potensi kekurangan stok," tuturnya, seperti dilansir di Bloomberg, Kamis (21/1).

Tingkat lalu lintas di Selat Inggris, titik persimpangan tersibuk dengan UE sejauh ini masih berada di level 70 persen dibandingkan kondisi normal pada bulan ini. Rata-rata, lima persen truk atau sekitar 100 hingga 200 kendaraan, ditolak di area perbatasan setiap hari karena tidak memiliki dokumen Brexit yang tepat ataupun tes virus corona.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA