Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

BPBD Kabupaten Bekasi Minta Warga Waspadai Banjir

Jumat 22 Jan 2021 15:59 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Sejumlah pengendara menerobos banjir di Jl. Sultan Hasanudin yang banjir di Tambun, Kabupaten Bekasi

Sejumlah pengendara menerobos banjir di Jl. Sultan Hasanudin yang banjir di Tambun, Kabupaten Bekasi

Foto: Antara/abdul Jalil
Wilayah langganan banjir di Kabupaten Bekasi seperti di Tambun, Cibitung dan Babelan.

REPUBLIKA.CO.ID, CIKARANG -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bekasi di Jawa Barat meminta warga mewaspadai potensi banjir karena dalam beberapa hari terakhir curah hujan cukup tinggi.

"Kami minta untuk waspada, khususnya masyarakat yang tinggal di wilayah langganan banjir seperti di Tambun, Cibitung, dan Babelan," kata Kepala BPBD Kabupaten Bekasi Henri Lincoln di Cikarang, Jumat (22/1).

Henri mengatakan,BPBD Kabupaten Bekasi mengantisipasi kemungkinan terjadi banjir dan menyiapkan posko-posko tanggap darurat banjir di seluruh kecamatan. "Logistik makanan, peralatan evakuasi, perahu karet, mesin pompa, maupun personel telah dipersiapkan dalam menghadapi potensi bencana banjir," katanya.

Menurut dia, peralatan evakuasi seperti perahu karet saat ini telah disiagakan di setiap kantor kecamatan yang menjadi posko penanganan banjir. "Jumlah perahu karet yang disiagakan saat ini sebanyak 24 unit," katanya.

BPBD juga menyiagakan sedikitnya 45 personel yang bersama aparat TNI dan Kepolisian akan menjalankan tugas-tugas penanggulangan bencana. Henri mengatakan bahwa titik-titik rawan banjir tahun ini tidak berbeda jauh dengan tahun-tahun sebelumnya.

Oleh karena itu, ia meminta warga yang tinggal di daerah rawan banjir meningkatkan kewaspadaan. "Masyarakat juga harus menjaga kebersihan, terutama (kebersihan) saluran-saluran, sungai. Jangan buang sampah yang dapat menjadikan sedimentasi. Kalau sedimen kan muka air makin tinggi," katanya.

Pemerintah Kabupaten Bekasi telah melakukan normalisasi sungai untuk menekan risiko banjir. "Sudah dilakukan tahun kemarin, Pemkab Bekasi berupaya melakukan normalisasi sungai dan saluran. Ya mudah-mudahan di Kabupaten Bekasi Tuhan izinkan tidak ada bencana yang lebih besar," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA