Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Komikus DC-Marvel Meninggal Akibat Covid-19

Jumat 22 Jan 2021 09:45 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Reiny Dwinanda

Komikus yang pernah menggarap komik DC dan Marvel, Steve Lightle, tutup usia pada 8 Januari 2021 akibat Covid-19.

Komikus yang pernah menggarap komik DC dan Marvel, Steve Lightle, tutup usia pada 8 Januari 2021 akibat Covid-19.

Foto: Marianne Lightle
Komikus DC-Marvel meninggal beberapa jam setelah masuk RS pada 8 Januari.

REPUBLIKA.CO.ID, KANSAS -- Keluarga mengungkap bahwa penyebab kematian komikus DC dan Marvel Steve Lightle pada 8 Januari adalah akibat Covid-19. Pria berusia 61 tahun itu sempat mengalami sakit kepala hebat dan flu hingga kemudian dilarikan ke rumah sakit di Kansas City, Missouri, dengan dugaan serangan jantung.

Menurut keluarga, sakit kepala itu baru tiga hari dirasakan Lightle. Selang beberapa jam setelah dilarikan ke rumah sakit, Lightle meninggal dunia.

"Covid-19 mencuri hidup suamiku dan masa depan kami bersama," ujar istri Lightle, Marianne Lightle, dilansir NBC News, Jumat (22/1).

Dalam pengakuan Marianne melalui email, Lightle dan suami selalu memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan. Ia menyebut, gejala yang dialami suaminya hanya seperti flu yang kemudian berujung pada kematian.

"Saya tidak akan pernah melupakan perasaan tidak berdaya karena tidak bisa menyelamatkannya," kata Marianne yang kini juga positif Covid-19.

Lightle dikenal dari karyanya di sampul Legion dan Doom Patrol untuk DC dan Classic X-Men untuk Marvel. Menurut Paul Levitz, Lightle merupakan sosok laki-laki yang antusias, sangat hangat, dan sangat bersemangat dengan semua yang dilakukannya.

"Dia senang bisa berkontribusi dengan cara apapun yang dia bisa, punya banyak ide dan hanya menikmati apa yang dia lakukan," kata Levitz, penulis dan teman lama.

Lightle lahir di Kansas City pada 19 November 1959. Sebagai anak bungsu dari empat bersaudara dalam keluarga kelas pekerja, Lightle memiliki pekerjaan yang cocok baginya untuk masuk ke bisnis komik.

Bagaimanapun, Lightle dipuji dari bagian negara yang lebih Smallville daripada Metropolis pada saat industri buku komik terpusat di New York City.

"Ketika dia remaja, dia menerbitkan sendiri karyanya. Dia adalah seorang seniman dan selalu menggambar," ujar Marianne.

Dengan munculnya layanan pengiriman semalam di awal 1980-an, seorang seniman seperti Lightle bisa bekerja dari mana saja. Penghargaan profesional pertamanya datang dari Black Diamond # 4 dari AC Comics pada tahun 1984.

Baca Juga

Dalam beberapa bulan kemudian, Lightle dipilih untuk menggambar The Legion of Super-Heroes untuk DC. Itu adalah lompatan tinggi dalam sekali lompat bagi seorang seniman muda.

"Saya mencoba memberikan segalanya untuk setiap tugas yang saya ambil," kata Lightle kepada Comic Book Source pada tahun 2002.

"Dengan Legiun, sangat mudah untuk menemukan hubungan pribadi itu, karena saya telah menjadi penggemar serial ini sejak masa kecil saya. Gambar Legiun pertama yang saya ingat pernah dibuat di meja sekolah saya di kelas 2," kata Lightle.

Levitz, yang saat itu menjadi penulis mapan dari serial itu, mengingat mitra artistik barunya yang selalu berpikir jauh ke depan, tepatnya 1.000 tahun ke depan. Lightle, datang dengan desain untuk pahlawan favorit penggemar Tellus, makhluk air raksasa yang terbukti secara mengejutkan berjiwa manusia.

"Sebagai orang yang kreatif, dia adalah seniman yang luar biasa bijaksana dalam menghasilkan karakter dan elemen baru," kata Levitz.

Lightle sangat nyaman untuk mencoba memikirkan bagaimana menggambarkan masa depan, yang selalu menjadi pertanyaan yang menarik.

"Banyak sekali hal yang kami temukan dalam komik pada masa itu, kami hanya benar (dalam) 20 tahun, bukan 1.000, dan beberapa mungkin tidak kami dapatkan selama 1.000 tahun penuh. Sulit untuk mengatakannya," Levitz kata.

Pada saat mendapatkan pekerjaan Legiun, Lightle sedang mengerjakan masa depan yang lebih tradisional, menikahi kekasih masa remajanya, Marianne. Pasangan itu kemudian memiliki dua anak, Matthew pada 1986 dan seorang putri, Nina pada 1994.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA