Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Peneliti Ungkap Ada Banyak Periode Zaman Es di Mars

Jumat 22 Jan 2021 01:07 WIB

Rep: zainur mahsir ramadhan/ Red: Dwi Murdaningsih

Mars

Mars

Zaman es yang berbeda ini mencerminkan waktu ketika Mars bergerak pada porosnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Berdasarkan analisis terbaru dari gletser di Mars, ilmuwan menyimpulkan planet tersebut pernah mengalami antara enam dan 20 zaman es terpisah selama 300 hingga 800 juta tahun terakhir. Gletser di Mars, diklaim berbeda dengan Gletser yang sempat menutupi Bumi 20 ribu tahun lalu.

Jika Bumi sempat ditutupi Gletser dan kemudian Gletser itu berpindah ke kutub,   maka, Gletser di Mars tidak pernah beralih. Sebaliknya, gletser itu tetap membeku di permukaan planet dengan suhu rata-rata 81 derajat Fahrenheit, selama lebih dari 300 juta tahun.

"Semua batu dan pasir yang dibawa es itu tetap berada di permukaan. Ini seperti meletakkan es di pendingin di bawah semua sedimen itu,’’ kata penulis studi Joe Levy, seorang ahli geologi planet dan asisten profesor geologi di Universitas Colgate, dikutip CNN, Kamis (21/1).

Sejauh ini, Gletser di Mars memang telah lama menjadi misteri bagi ahli geologi yang mencoba untuk menentukan apakah ada satu zaman es Mars yang diperpanjang. Termasuk, yang menyebabkan pembentukan zaman es dan mencakup jutaan tahun.

Dengan adanya temuan baru ini, ke depan para ilmuan bisa mempelajari bebatuan yang ditemukan di permukaan gletser. Mengingat, belum mungkin untuk mengunjungi Mars dan mempelajari permukaannya secara langsung. Karenanya, Levy dan 10 mahasiswa di Colgate University di negara bagian New York menggunakan gambar 45 gletser yang diambil oleh Mars Reconnaissance Orbiter NASA.

Menurut Levy, resolusi gambar yang tinggi itu, memungkinkan para peneliti untuk menghitung bebatuan dan menentukan ukurannya. Perbesaran citra pengorbit memungkinkan tim melihat benda-benda seukuran meja makan di permukaan Mars.

Para peneliti selanjutnya, menghitung dan mengukur 60 ribu batuan secara keseluruhan. Kecerdasan buatan (AI), disebut Levy akan mengurangi beberapa pekerjaan, yang membutuhkan waktu enam bulan untuk diselesaikan. Namun demikian AI tidak dapat membedakan batuan dari permukaan gletser.

"Kami melakukan semacam pekerjaan lapangan virtual, berjalan naik dan turun gletser ini dan memetakan bebatuan. Faktanya, batu-batu besar itu memberi tahu kita cerita yang berbeda. Bukan ukuran mereka yang penting yang penting adalah bagaimana mereka dikelompokkan." kata Levy.

Dijelaskan, zaman es terjadi ketika kemiringan sumbu planet bergeser, yang dikenal sebagai obliquity. Zaman es yang berbeda ini terbentuk secara terpisah untuk mencerminkan waktu ketika Mars bergerak pada porosnya. Hal ini menjelaskan iklim Mars dan bagaimana hal itu berubah.

"Makalah ini adalah bukti geologis pertama dari apa yang mungkin telah dilakukan orbit Mars dan kemiringan selama ratusan juta tahun," kata Levy.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA