Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Berkicau Soal Xinjiang, Twitter Kunci Akun Kedubes China

Kamis 21 Jan 2021 15:42 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Twitter

Twitter

Foto: EPA
Twit Kedubes China dinilai melanggar kebijakan Twitter.

REPUBLIKA.CO.ID, SHANGHAI -- Twitter mengunci akun Kedutaan Besar China di Amerika Serikat (AS) karena kicauan yang mendukung kebijakan di wilayah Xinjiang. Platform media sosial AS tersebut dinilai melanggar kebijakan perusahaan terhadap dehumanisasi.

"Kami telah mengambil tindakan pada tweet yang Anda rujuk karena melanggar kebijakan kami terhadap dehumanisasi yang menyatakan: Kami melarang dehumanisasi sekelompok orang berdasarkan agama, kasta, usia, disabilitas, penyakit serius, asal negara, ras, atau etnis," kata juru bicara Twitter pada Kamis (21/1).

Akun Kedutaan Besar China, @ChineseEmbinUS, mengunggah tweet bulan ini yang mengatakan bahwa perempuan Uighur bukan lagi menjadi mesin pembuat bayi. Pernyataan itu mengutip sebuah penelitian yang dilaporkan oleh surat kabar China Daily yang didukung pemerintah.

Baca Juga

Kicauan itu pun ditutup oleh Twitter dan diganti dengan label yang menyatakan, itu tidak lagi tersedia. Meskipun Twitter menyembunyikan tweet yang melanggar kebijakannya, pemilik akun harus menghapus postingan tersebut secara manual. Akun Kedutaan Besar China belum mengunggah tweet baru sejak 9 Januari.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA