Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

KBUMN: Klaster BUMN Pangan Tekan Ketergantungan Impor

Kamis 21 Jan 2021 14:42 WIB

Rep: M Nursyamsi/ Red: Friska Yolandha

Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melakukan penguatan ketahanan pangan dengan sejumlah cara, salah satunya dengan membentuk klaster BUMN pangan. Klaster pangan ini dipimpin PT RNI dengan anggota klaster antara lain Perum Perikanan Indonesia, PT Berdikari, BGR Logistic, PT Garam, Perikanan Nusantara, PT Pertani, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia, dan PT Sang Hyang Seri.

Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melakukan penguatan ketahanan pangan dengan sejumlah cara, salah satunya dengan membentuk klaster BUMN pangan. Klaster pangan ini dipimpin PT RNI dengan anggota klaster antara lain Perum Perikanan Indonesia, PT Berdikari, BGR Logistic, PT Garam, Perikanan Nusantara, PT Pertani, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia, dan PT Sang Hyang Seri.

Foto: ANTARA/Dhemas Reviyanto
Bergabungnya BGR Logistics diharapkan dapat mewujudkan layanan logistik terpadu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melakukan penguatan ketahanan pangan dengan sejumlah cara, salah satunya dengan membentuk klaster BUMN pangan. Klaster pangan ini dipimpin PT RNI dengan anggota klaster antara lain Perum Perikanan Indonesia, PT Berdikari, BGR Logistic, PT Garam, Perikanan Nusantara, PT Pertani, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia, dan PT Sang Hyang Seri.

Wakil Menteri BUMN I Pahala Mansyury mengatakan ketahanan pangan menjadi fokus Kementerian BUMN bersama dua isu lain yakni ketahanan kesehatan dan energi. "Sektor (ketahanan pangan) ini sangat strategis dan pemerintah terus hadir untuk bisa menjaga ketahanan pangan," Webinar 11th Kompas100 CEO Forum bertajuk: 'Let's Collaborate; Rising in Pandemic Era' di Jakarta, Kamis (21/1).

Pahala menerangkan pembentukan klaster pangan merupakan upaya Kementerian BUMN untuk meningkatkan koordinasi antar-BUMN sektor pangan. Dengan berada dalam satu klaster, lanjut Pahala, BUMN-BUMN tersebut bisa semakin intensif bersinergi dalam optimalisasi sumber daya masing-masing perusahaan. 

Baca Juga

"Kalau selama ini Indonesia cukup besar melakukan impor bahan kebutuhan pangan, diharapkan dengan meningkatnya pertanian teknologi tinggi, pengembangan bioteknologi, dan ekspansi pembangunan pangan bisa membangun ketahanan pangan nasional," ucap Pahala.

Contoh sinergi dalam klaster BUMN pangan sendiri telah dilakukan antara PT Bhanda Ghara Reksa (Persero) atau BGR Logistics dan PT Perikanan Nusantara (Persero) atau Perinus yang menandatangani nota kesepahaman mengenai pemanfaatan potensi. Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Utama BGR Logistics M Kuncoro Wibowo, dan Direktur Utama Perinus, Farida Mokodompit pada Rabu (20/1).

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA