Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Hamas Sambut Berakhirnya Pemerintahan Donald Trump

Kamis 21 Jan 2021 11:44 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Palestina, Hamas, Fatah

Palestina, Hamas, Fatah

Hamas menilai Trump menjadi sponsor ekstremisme dan mitra pendudukan Israel

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Kelompok Hamas yang mengontrol Jalur Gaza menyambut berakhirnya masa pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. Menurutnya, Trump telah menjadi sponsor ekstremisme dan mitra pendudukan Israel atas Palestina.

"Tidak ada penyesalan atas kepergian Trump, karena dia telah menjadi sumber dan sponsor terbesar ketidakadilan, kekerasan dan ekstremisme di dunia serta mitra langsung pendudukan Israel dalam agresi terhadap rakyat kami," kata juru bicara Hamas Fawzi Barhoum pada Rabu (20/1).

Menurutnya, saat ini Joe Biden selaku pengganti Trump memiliki tanggung jawab untuk mengubah kebijakan di kawasan Timur Tengah, termasuk terkait konflik Israel-Palestina. "Presiden AS Joe Biden harus membalikkan arah kebijakan yang salah dan tidak adil terhadap rakyat kami, serta meletakkan dasar untuk keamanan dan stabilitas di kawasan," ujar Barhoum.

Baca Juga

Selama masa pemerintahan Trump, peluang Palestina untuk dapat menjadi negara merdeka dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya kian tergerus. Pada Desember 2017, Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. AS menjadi negara pertama yang mengambil keputusan demikian.

Pada Mei 2018, AS merelokasi kedutaan besarnya untuk Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem. Langkah itu menuai kecaman keras dari rakyat Palestina di Jalur Gaza dan Tepi Barat.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA