Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Kak Seto: Utamakan Kemampuan Afektif Anak Terinfeksi Covid

Rabu 20 Jan 2021 23:30 WIB

Red: Ratna Puspita

Aisyah (10) merupakan salah satu pasien Covid-19 di Rumah Lawan Covid Serpong mengatakan mulai bosan dengan pembelajaran daring.

Aisyah (10) merupakan salah satu pasien Covid-19 di Rumah Lawan Covid Serpong mengatakan mulai bosan dengan pembelajaran daring.

Foto: Eva Rianti (Republika)
Kak Seto harap tak ada yang paksakan anak lebih ke aspek kognitif ketimbang afektif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadiyang kerap disapa Kak Seto mengatakan setiap pihak terkait harus lebih mengutamakan kemampuan afektif anak yang terinfeksi Covid-19 daripada memaksakan peningkatan kognitif anak. Sebab itu, ia berharap, tidak ada pihak yang memaksakan atau membebani anak lebih kepada aspek kognitif ketimbang aspek afektif.

"Apalagi anak itu yatim piatu, peningkatan afektif harus diutamakan dulu," kata dia saat dihubungi di Jakarta, Rabu (20/1).

Apalagi, kata dia, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim telah memberikan arahan agar tidak ada penekanan pada penuntasan kurikulum di masa pandemi. "Jadi kalau untuk sementara waktu dia tidak bisa fokus karena ditinggal orang tuanya, maka itu dulu yang dituntaskan," ujar dia.

Baca Juga

Tujuannya, agar anak tersebut bisa lebih tenang dan bahagia dalam menjalankan aktivitasnya sehari-hari. Kemudian, akan lebih baik lagi jika anak yatim piatu yang terinfeksi Covid-19 mendapatkan pendamping sebagai ganti orang tuanya.

Sementara itu, Aisyah (10), salah satu pasien Covid-19 di Rumah Lawan Covid Serpong, mengatakan mulai bosan dengan pembelajaran daring. "Bosan karena tidak ada teman. Kalau di sekolah banyak teman," kata dia.

Aisyah (10) merupakan salah satu pasien Covid-19 di Rumah Lawan Covid Serpong, Tangerang Selatan, Banten. Kedua orang tuanya meninggal dunia akibat virus yang diketahui pertama kali menjangkit di Kota Wuhan, China, tersebut.

Selain itu, tugas yang diberikan oleh guru juga lebih banyak dan sulit. Jika terkendala, biasanya ia meminta bantuan kepada orang sekitar atau menggunakan media internet.

Kendati demikian, ia mengaku tetap semangat dalam mengerjakan tugas-tugas yang diberikan guru. Biasanya, Aisyah mulai belajar pukul 08.00 WIB hingga 09.00 WIB ditemani warga Rumah Lawan Covid Serpong.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA