Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Bupati Bogor: 3 Jembatan Hancur Akibat Banjir Bandang Puncak

Rabu 20 Jan 2021 21:39 WIB

Red: Ratna Puspita

Bupati Bogor Ade Yasin saat meninjau lokasi pengungsian warga Komplek Gunung Mas Puncak, Cisarua, Kabupaten Bogor, Rabu (20/1).

Bupati Bogor Ade Yasin saat meninjau lokasi pengungsian warga Komplek Gunung Mas Puncak, Cisarua, Kabupaten Bogor, Rabu (20/1).

Foto: dok. Istimewa
714 orang mengungsi di lima lokasi akibat peristiwa banjir bandang di Puncak.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Bupati Bogor Ade Yasin mencatat sebanyak tiga jembatan hancur akibat banjir bandang di Komplek Gunung Mas, Puncak, Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat yang terjadi pada Selasa (19/1) kemarin. "Satu jembatan hanyut terbawa banjir, dua jembatan mengalami kerusakan," ungkapnya saat meninjau lokasi pengungsian bersama Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Muhadjir Effendy, Rabu (20/1).

Ia mengatakan, banjir akibat meluapnya aliran anak Sungai Ciliwung yang melewati perkebunan teh PTPN VIII itu juga merusak sejumlah fasilitas di Agrowisata Gunung Mas seperti tiga kamar mandi yang terendam dan hanyut. Kemudian, banjir bandang tersebut juga menyebabkan akses jalan penghubung ke Emplasement Rawadulang di Gunung Mas rusak berat.

Baca Juga

Ade Yasin menyebutkan, tercatat 180 keluarga (KK) dengan 714 jiwa mengungsi akibat peristiwa banjir bandang. Para korban bencana tersebut diungsikan di beberapa lokasi karena khawatir terjadi kerumunan di tengah pandemi Covid-19.

Ada lima lokasi yang menjadi tempat pengungsian, yaitu di Pondokan Gunung Mas 223 jiwa, di Rawa Dulang 30 jiwa, di Cirohani 15 jiwa, di Kampung Pensiunan 416 jiwa, dan di Kampung Citeko 30 jiwa. Menurutnya, para korban bencana baru dibolehkan pulang ke rumah masing-masing ketika situasi sudah mulai normal, karena khawatir terjadi banjir bandang susulan.

"Sampai kapannya harus mengungsi tergantung situasi, yang penting sekarang kebutuhan pangan dan lain-lainnya di pengungsian harus terpenuhi," ujarnya.

Hingga Rabu petang, sejumlah petugas nampak masih membersihkan rumah-rumah warga dan sejumlah akses jalan dari timbunan lumpur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA