Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Listyo Bakal Wajibkan Anggota Polri Belajar Kitab Kuning

Rabu 20 Jan 2021 21:27 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Mas Alamil Huda

Kabareskrim Polri yang juga calon kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo bersiap mengikuti Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Kapolri di ruang Komisi III DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (20/1).

Kabareskrim Polri yang juga calon kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo bersiap mengikuti Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Kapolri di ruang Komisi III DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (20/1).

Foto: Antara/Galih Pradipta
Listyo mengaku gagasan tersebut berasal dari ulama-ulama yang pernah ia temui.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon kapolri Komjen Listyo Sigit Prabowo bakal mewajibkan anggotanya untuk mempelajari kitab kuning. Listyo mengatakan hal tersebut dimaksudkan untuk mencegah masuknya paham radikalisme dan terorisme.

"Seperti dulu di Banten saya pernah sampaikan, anggota wajib untuk belajar kitab kuning," kata Listyo saat uji kepatutan dan kelayakan di DPR, Rabu (20/1).

Listyo mengaku gagasan tersebut berasal dari ulama-ulama yang pernah ia temui. Atas dasar saran itulah dirinya akan melanjutkan program wajib belajar kitab kuning jika dirinya resmi dilantik menjadi kapolri.

"Dan tentunya baik di eksternal maupun internal itu saya yakini bahwa apa yang disampaikan oleh kawan-kawan ulama itu benar adanya. Oleh karena itu, itu akan kami lanjutkan, Pak," ungkap Listyo.

Selain itu, kepolisian juga akan bekerja sama dengan para tokoh lintas agama dalam upaya mencegah paham radikalisme di tengah masyarakat.

"Bekerja sama dengan tokoh-tokoh agama, tokoh tokoh ulama untuk kemudian melakukan upaya pencegahan dengan memberikan penjelasan supaya masyarakat tidak mudah terpapar dengan ajaran-ajaran seperti itu," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA