Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Tim SAR Tambah Temuan Satu Kantong Serpihan Sriwijaya

Rabu 20 Jan 2021 21:23 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Anggota Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional (BASARNAS) memeriksa puing-puing pesawat Sriwijaya Air penerbangan SJ 182, yang ditemukan dari lokasi kecelakaan di perairan Jakarta, di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 19 Januari 2021. Penerbangan Sriwijaya Air SJ182 jatuh ke laut lepas pantai Jakarta pada tanggal 09 Januari 2021 sesaat setelah lepas landas dari Bandara Internasional Jakarta dalam perjalanan ke Pontianak di provinsi Kalimantan Barat.

Anggota Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional (BASARNAS) memeriksa puing-puing pesawat Sriwijaya Air penerbangan SJ 182, yang ditemukan dari lokasi kecelakaan di perairan Jakarta, di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 19 Januari 2021. Penerbangan Sriwijaya Air SJ182 jatuh ke laut lepas pantai Jakarta pada tanggal 09 Januari 2021 sesaat setelah lepas landas dari Bandara Internasional Jakarta dalam perjalanan ke Pontianak di provinsi Kalimantan Barat.

Foto: AP Photo/Tatan Syuflana
Tim SAR menambah temuan satu kantong serpihan pesawat Sriwijaya Sj 182.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Operasi Badan SAR Nasional (Basarnas) Brigjen Rasman MS mengatakan dalam pencarian Sriwijaya Air SJ-182 pada hari ini, tim SAR hanya mendapatkan satu kantong berisi serpihan kecil pesawat.

Hingga pencarian hari ke-12, total telah ditemukan 324 kantong berisi bagian tubuh, serpihan kecil pesawat 64 kantong, potongan besar pesawat sebanyak 55 bagian, bagian kotak hitam perekam data pesawat (flight data recorder/FDR), serta pelindung atau casing dari perekam suara kokpit (cockpit voice recorder/CVR).

"Itu hasil pelaksanaan penyelaman yang dilakukan oleh Tim SAR gabungan hari ini," ujar Rasman di di JICT II, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (20/1).

Sebelumnya, operasi pencarian korban, bagian pesawat dan CVR dari Sriwijaya Air telah diperpanjang kembali selama tiga hari sejak Senin (18/1), dengan operasi pencriaan seharusnya berakhir pada Jumat (15/1).

Selain mencari korban jatuh, pencarian juga terus dilakukan untuk menemukan bagian kotak hitam CVR setelah sebelumnya menemukan FDR dari pesawat rute Jakarta-Pontianak itu pada Selasa (12/1).

FDR dari Sriwijaya Air SJ-182 itu telah diserahkan kepada Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). Namun, pencarian CVR dilanjutkan untuk memberikan petunjuk situasi kokpit saat pesawat itu jatuh.

Pesawat Sriwijaya Air bernomor register PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Pesawat lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA