Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Mensos Kucurkan Rp 1,8 M untuk Korban Banjir di Manado

Rabu 20 Jan 2021 21:07 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Menteri Sosial Tri Rismaharini (kedua kanan) didampingi Wakil Gubernur Sulut Steven Kandouw (ketiga kanan) meninjau permukiman terdampak banjir di Kelurahan Ternate Tanjung, Manado, Sulawesi Utara, Rabu (20/1/2021). Selain meninjau secara langsung kondisi permukiman dan pengungsian warga, Menteri Sosial juga menyerahkan bantuan sembako, perkakas dapur, selimut, kebutuhan balita kepada warga di lokasi terdampak banjir.

Menteri Sosial Tri Rismaharini (kedua kanan) didampingi Wakil Gubernur Sulut Steven Kandouw (ketiga kanan) meninjau permukiman terdampak banjir di Kelurahan Ternate Tanjung, Manado, Sulawesi Utara, Rabu (20/1/2021). Selain meninjau secara langsung kondisi permukiman dan pengungsian warga, Menteri Sosial juga menyerahkan bantuan sembako, perkakas dapur, selimut, kebutuhan balita kepada warga di lokasi terdampak banjir.

Foto: Antara/Adwit B Pramono
Bantuan ada berupa barang, makanan, makanan untuk anak-anak, peralatan dapur.

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO -- Menteri Sosial Tri Rismaharini menyerahkan bantuan untuk warga terdampak banjir dan tanah longsor di Kota Manado sebesar Rp 1,8 miliar. Bantuan itu diserahan Mensos saat berkunjung ke Manado, Rabu (20/1).

"Bantuan ada berupa barang, makanan, makanan untuk anak-anak, peralatan dapur, dan juga santunan ahli waris," kata Risma di Manado.

Mensos mengunjungi beberapa titik terdampak bencana banjir dan longsor yakni di Kelurahan Ternate Tanjung, Kelurahan Malalayang Satu Barat, dan Desa Buloh. Juga kawasan bisnis Manado Town Square (Mantos), Megamas, Kelurahan Batu Kota serta menyempatkan diri singgah ke Balai Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Sensorik Mata Paal IV.

Baca Juga

Kementerian Sosial menyalurkan bantuan untuk penanganan bencana di Provinsi Sulut senilai total Rp 1.854.485.260. Bantuan tersebut terdiri atas bantuan logistik tanggap darurat senilai Rp 1.632.606.660 yang dikirimkan dari gudang pusat Kemensos. Juga ada sembako 500 paket senilai Rp 100 juta, serta perlengkapan pengungsian senilai Rp 31.878.600. Rinciannya berupa mi instan 50 dus, abon 50 kg, makanan kaleng 500 kaleng, susu ibu hamil 20 dus, susu UHT 10 dus, perlengkapan mandi, selimut 250 pcs, baju anak 216 pcs, pembalut wanita 20 pcs, popok bayi 206 pcs.

Selain itu, Kemensos juga memberikan bantuan santunan ahli waris bagi keluarga korban meninggal dunia untuk enam orang senilai Rp 90 juta. "Kita selain memberikan bantuan dan santunan untuk keluarga korban, saya juga dapat laporan dari Wagub (Wakil Gubernur) dan wali kota untuk perbaikan infrastruktur, misal relokasi warga yang (berada di daerah) rawan bencana," ungkap Mensos.

Menteri mengatakan, mencegah jatuhnya korban yang lebih banyak, masyarakat di daerah rawan longsor perlu dipindahkan ke tempat yang lebih aman dikarenakan kontur tanah yang tidak memadai sebagai tempat bermukim.

"Karena struktur tanah tidak memungkinkan, sehingga saya usulkan rumah susun. Ini nanti yang saya usulkan ke Bapak Presiden," terang Risma.

Data BNPB per 18 Januari 2021 menyebutkan hujan sedang hingga tinggi dan tanah yang labil menyebabkan banjir dan tanah longsor di sejumlah wilayah di Kota Manado pada Sabtu (16/1) pukul pukul 15.09 WITA. Akibatnya sebanyak enam jiwa meninggal dunia dan 10 kecamatan terdampak tanah longsor yakni Kecamatan Tikala, Paal Dua, Sario, Bunaken, Malalayang, Tuminting, Mapanget, Singkil, dan Wenang.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA